Hakim Texas Untuk Sementara Melindungi Keluarga Berencana dari Gugatan Kelompok Anti-Aborsi – Majalah Time.com

  • Whatsapp


https://cataractsallydeserves.com/z6wkzcbi?key=3e3d1d07ad25c604d0116d60dd0b0bae

Bacaan Lainnya

AUSTIN, Texas — Seorang hakim untuk sementara waktu melindungi beberapa klinik aborsi Texas agar tidak digugat oleh kelompok anti-aborsi terbesar di negara bagian itu di bawah a hukum baru melarang sebagian besar aborsi.

NS perintah penahanan sementara dikeluarkan Jumat oleh Hakim Distrik Maya Guerra Gamble di Austin dalam menanggapi permintaan Planned Parenthood tidak mengganggu penegakan hukum. Namun, itu melindungi klinik Planned Parenthood, khususnya, dari tuntutan hukum pelapor oleh kelompok nirlaba Texas Right to Life, direktur legislatifnya, dan orang-orang yang bekerja bersama dengan grup tersebut.

Sidang atas permintaan perintah pendahuluan dijadwalkan pada 13 September. Perintah penahanan sementara hanya melindungi klinik Planned Parenthood dari tuntutan hukum Texas Right to Life dan tidak mencegah Texas Right to Life untuk menuntut klinik aborsi non-Planned Parenthood di Texas. Ini juga tidak mencegah orang yang tidak berafiliasi dengan Texas Right to Life untuk menuntut Planned Parenthood.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Undang-undang, yang mulai berlaku Rabu, melarang aborsi setelah profesional medis dapat mendeteksi aktivitas jantung, yang biasanya sekitar minggu keenam kehamilan dan sebelum beberapa wanita menyadari bahwa mereka hamil. Undang-undang juga menyerahkan penegakan kepada warga negara melalui tuntutan hukum, bukan kepada jaksa melalui tuntutan pidana.

Keluarga Berencana berkata dalam a pernyataan Jumat bahwa undang-undang itu “telah menghancurkan akses aborsi di negara bagian, karena penyedia terpaksa menolak orang” begitu profesional medis dapat mendeteksi aktivitas jantung. Dikatakan secara historis, 85% hingga 90% wanita yang melakukan aborsi di Texas setidaknya enam minggu dalam kehamilan mereka.

di dalamnya petisi diajukan Kamis malam, Planned Parenthood mengatakan bahwa bahkan jika itu berlaku dalam setiap kasus yang diajukan terhadap kelompok tersebut, tuntutan hukum masih akan mencapai tujuan hukum untuk “melecehkan penyedia aborsi dan orang lain yang penting bagi jaringan dukungan pasien.” Kelompok itu juga mengatakan melawan tuntutan hukum dapat membuat mereka yang digugat bangkrut, karena menurut hukum mereka tidak dapat memulihkan biaya dan biaya pengacara jika mereka menang.

Wakil Presiden Hak untuk Hidup Texas Elizabeth Graham mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kelompoknya mengharapkan gugatan itu dibatalkan dan bahwa, “sampai saat itu, kami akan melanjutkan upaya rajin kami untuk memastikan industri aborsi sepenuhnya mengikuti” undang-undang baru.

Hukum, yang merupakan pembatasan aborsi paling luas di negara ini sejak dilegalkan setengah abad yang lalu, mulai berlaku Rabu. Mahkamah Agung kemudian mengizinkannya untuk tetap berlaku dengan memberikan suara 5-4 untuk menolak permohonan darurat dari penyedia aborsi.

Texas Right to Life telah membuat situs web untuk menerima kiat publik tentang pelanggaran, meskipun situs tersebut tidak aktif pada Sabtu pagi setelah tuan rumah, GoDaddy, mengatakan situs itu melanggar persyaratan layanan perusahaan, termasuk ketentuan yang melarang pengumpulan informasi identitas tentang seseorang tanpa persetujuan mereka. Seorang juru bicara Texas Right to Life mengatakan pada hari Jumat bahwa kelompok itu memindahkan situsnya ke penyedia lain dan berharap itu akan berjalan lagi dalam dua hari.

Situs, yang telah mengilhami para aktivis di media sosial untuk mendorong orang membanjirinya dengan informasi yang salah, pada hari Jumat belum menerima petunjuk yang kredibel tentang dugaan pelanggaran, kata rekan legislatif senior Texas Right to Life, Rebecca Parma.

Dia mengatakan penyedia aborsi tampaknya “mematuhi hukum, dan itulah inti dari hukum di tempat pertama.”

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *