Hingga 80% Basis Kode Mengandung Pengodean Sumber Terbuka – Apa Bahayanya? – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Pengkodean sumber terbuka mendominasi pengembangan perangkat lunak. Sederhananya, pengkodean sumber terbuka adalah kode yang gratis untuk kemungkinan modifikasi dan distribusi. Awalnya, pengkodean open source dibuat dengan mempertimbangkan kolaborasi, sehingga memudahkan pengembang untuk menggabungkan dua ide menjadi satu kesuksesan. Setiap produk perangkat lunak yang menggunakan pengkodean sumber terbuka menggunakan model pengembangan perangkat lunak terdesentralisasi yang berisi izin untuk digunakan.

Bacaan Lainnya

Tapi apa bahayanya? Bisnis, khususnya, memiliki banyak kerentanan dunia maya yang berasal dari banyak sistem perangkat lunak yang mereka andalkan untuk menggerakkan bisnis mereka – perangkat lunak rantai pasokan sumber terbuka menjadi contoh sempurna. Teruslah membaca untuk menjelajahi bahaya yang ditimbulkan oleh pengkodean sumber terbuka.

Asal Usul Pengkodean Sumber Terbuka

Pengkodean sumber terbuka telah berkembang jauh — dari hari-hari pengkodean sumber terbuka sederhana hingga SaaS — dan dengan cepat menjadi anjing teratas dalam pembuatan perangkat lunak. Master awal pengkodean open source, meskipun dianggap lebih rendah pada saat itu, adalah Oracle dan Microsoft yang memulai semacam skema sewa untuk perangkat lunak mereka.

Awalnya, bisnis tidak tertarik karena drama hukum perizinan dan copywriting yang datang dengan melakukan open-source. Namun, upaya Oracle dan Microsoft membuat pengembang tingkat atas bertanya-tanya dan mulai berkolaborasi untuk mengembangkan perangkat lunak revolusioner yang menggunakan model tata kelola untuk meningkatkan dan menyempurnakannya. Kemudian dunia pengembangan perangkat lunak mulai mendengarkan.

Perkembangan seperti MySQL mendominasi upaya orisinal Oracle, dan Linux menjadi sistem operasi terbaik kedua – meskipun, tidak pernah cukup menandingi popularitas Windows. Sekarang, Anda akan menemukan bahwa dari perspektif bisnis, hampir 90% dari baris pengkodean ditulis oleh karyawan internal dari bisnis tersebut.

Bahaya Backend Mengintai Dalam Bayangan

Anda dapat berargumen bahwa, apakah perangkat lunak menggunakan pengkodean sumber terbuka atau tertutup, akan selalu ada bahaya yang nyata. Rata-rata, ada 65.000 upaya serangan dunia maya per hari, baik melalui email phishing, kata sandi yang lemah, atau kerentanan dalam pengkodean sumber terbuka. Di bawah ini adalah beberapa risiko paling umum dari pengkodean sumber terbuka.

Kurangnya Keamanan

Kurangnya keamanan mungkin merupakan risiko paling mendarah daging yang tampaknya melekat pada pengkodean sumber terbuka – dan akan selalu demikian. Pengkodean sumber terbuka dibagikan dengan banyak orang di beberapa aplikasi. Penyerang dunia maya ikuti komunitas open source dengan sangat cermat untuk memeriksa pesan tentang kerentanan pengkodean – masalah yang dibahas lebih lanjut.

Masalahnya adalah, setelah kerentanan ditemukan dan dipublikasikan, ada perlombaan untuk menemukan perbaikan dan perlombaan yang lebih besar bagi bisnis untuk menemukan versi pengkodean atau patch yang diperbarui yang mengatasi risiko keamanan. Itulah mengapa sangat penting bagi perusahaan untuk mengintegrasikan alat manajemen kerentanan seperti pengujian keamanan aplikasi statis untuk menemukan dan memperbaiki kerentanan.

Semua Orang Bisa Belajar Tentang Kerentanan

Segera setelah kerentanan pengkodean sumber terbuka diidentifikasi, seluruh dunia mengetahuinya. Dua organisasi besar melacak kerentanan pengkodean – Proyek Keamanan Aplikasi Web Terbuka dan Database Kerentanan Nasional. Siapa pun dapat mendaftar ke notifikasi dari salah satu, termasuk peretas.

Laporan Forrester pada tahun 2019 menyimpulkan bahwa 42% serangan terjadi melalui eksploitasi kerentanan perangkat lunak, dan tidak mengherankan mengingat informasi tentang kerentanan tersebut adalah pengetahuan publik. Gabungkan ini dengan fakta bahwa sebagian besar pengkodean open source tersebar di beberapa aplikasi, dan Anda memiliki resep untuk bencana..

Cara Bertahan Melawan Bahaya

Akan selalu ada risiko keamanan umum yang terkait dengan pengkodean sumber terbuka. Namun, ada cara untuk bertahan melawan bahaya. Salah satu yang telah kita bahas sebelumnya, alat manajemen kerentanan, adalah sistem pertahanan yang sangat baik terhadap risiko pengkodean sumber terbuka. Alat-alat ini disediakan oleh perangkat lunak khusus perusahaan keamanan dapat melacak berbagai komponen sumber terbuka dan keseluruhan dependensi dan melacak pembaruan apa pun dari komunitas sumber terbuka.

Secara realistis, pemeriksaan kerentanan harus dilakukan sekali per kuartal. Mereka adalah cara terbaik untuk mempertahankan dan mengurangi risiko. Tip teratas lainnya adalah menggunakan aplikasi perangkat lunak yang telah dicoba, diuji, dan tepercaya. Usaha kecil adalah yang terburuk untuk ini. Sangat menggoda untuk membeli perangkat lunak murah yang menyelesaikan pekerjaan. Lebih baik berinvestasi dalam aplikasi keamanan kelas atas dan tepercaya.

Aplikasi perangkat lunak pengkodean sumber terbuka mendominasi pasar dan akan selalu. Mereka sangat mudah tersedia, biasanya dengan harga terjangkau, dan mudah beradaptasi. Meskipun ada beberapa risiko, jika dikurangi dan dikelola dengan benar, perangkat lunak berkode sumber terbuka biasanya merupakan pilihan yang lebih baik.



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *