Ilmuwan Khawatir Varian Baru COVID-19 Terdeteksi di Afrika Selatan Dengan Jumlah Mutasi Tinggi – Majalah Time.com

  • Whatsapp


(JOHANNESBURG) — Varian virus corona baru telah terdeteksi di Afrika Selatan yang menurut para ilmuwan mengkhawatirkan karena jumlah mutasinya yang tinggi dan penyebarannya yang cepat di kalangan anak muda di Gauteng, provinsi terpadat di negara itu, Menteri Kesehatan Joe Phaahla mengumumkan Kamis.

Bacaan Lainnya

Virus corona berevolusi saat menyebar dan banyak varian baru, termasuk yang memiliki mutasi yang mengkhawatirkan, seringkali mati begitu saja. Para ilmuwan memantau kemungkinan perubahan yang bisa lebih menular atau mematikan, tetapi memilah apakah varian baru akan memiliki dampak kesehatan masyarakat dapat memakan waktu.

Afrika Selatan telah mengalami peningkatan dramatis dalam infeksi baru, kata Phaahla pada konferensi pers online.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Selama empat atau lima hari terakhir, telah terjadi peningkatan eksponensial,” katanya, seraya menambahkan bahwa varian baru tampaknya mendorong lonjakan kasus. Para ilmuwan di Afrika Selatan sedang bekerja untuk menentukan berapa persentase kasus baru yang disebabkan oleh varian baru.

Saat ini diidentifikasi sebagai B.1.1.529, varian baru juga telah ditemukan di Botswana dan Hong Kong pada pelancong dari Afrika Selatan, katanya.

Kelompok kerja teknis Organisasi Kesehatan Dunia akan bertemu Jumat untuk menilai varian baru dan dapat memutuskan apakah akan memberinya nama dari alfabet Yunani atau tidak.

Pemerintah Inggris mengumumkan bahwa mereka melarang penerbangan dari Afrika Selatan dan lima negara Afrika selatan lainnya efektif pada siang hari (1200GMT) pada hari Jumat, dan bahwa siapa pun yang baru saja tiba dari negara-negara itu akan diminta untuk melakukan tes virus corona.

Sekretaris Kesehatan Inggris Sajid Javid mengatakan ada kekhawatiran varian baru “mungkin lebih menular” daripada strain delta dominan, dan “vaksin yang kita miliki saat ini mungkin kurang efektif” terhadapnya.

Varian baru memiliki “konstelasi” mutasi baru, kata Tulio de Oliveira, dari Jaringan Pengawasan Genomik di Afrika Selatan, yang telah melacak penyebaran varian delta di negara tersebut.

“Jumlah mutasi yang sangat tinggi menjadi perhatian untuk prediksi penghindaran dan penularan kekebalan,” kata de Oliveira.

“Varian baru ini memiliki lebih banyak, lebih banyak mutasi,” termasuk lebih dari 30 protein lonjakan yang memengaruhi penularan, katanya. “Kita bisa melihat bahwa varian ini berpotensi menyebar sangat cepat. Kami berharap untuk mulai melihat tekanan dalam sistem perawatan kesehatan dalam beberapa hari dan minggu ke depan.”

De Oliveira mengatakan bahwa tim ilmuwan dari tujuh universitas Afrika Selatan sedang mempelajari varian tersebut. Mereka memiliki 100 genom utuh dan berharap memiliki lebih banyak lagi dalam beberapa hari ke depan, katanya.

“Kami prihatin dengan lompatan evolusi dalam varian ini,” katanya. Kabar baiknya, itu bisa dideteksi dengan tes PCR, katanya.

Setelah periode penularan yang relatif rendah di mana Afrika Selatan mencatat lebih dari 200 kasus baru yang dikonfirmasi per hari, dalam seminggu terakhir kasus baru harian meningkat dengan cepat menjadi lebih dari 1.200 pada hari Rabu. Pada hari Kamis mereka melonjak menjadi 2.465.

Lonjakan pertama terjadi di Pretoria dan daerah metropolitan Tshwane sekitarnya dan tampaknya merupakan wabah cluster dari pertemuan mahasiswa di universitas di daerah tersebut, kata menteri kesehatan Phaahla. Di tengah meningkatnya kasus, para ilmuwan mempelajari sekuensing genom dan menemukan varian baru.

“Ini jelas merupakan varian yang harus sangat kita seriusi,” kata Ravindra Gupta, profesor mikrobiologi klinis di University of Cambridge. “Ini memiliki sejumlah besar mutasi lonjakan yang dapat memengaruhi transmisibilitas dan respons imun.”

Gupta mengatakan para ilmuwan di Afrika Selatan perlu waktu untuk menentukan apakah lonjakan kasus baru disebabkan oleh varian baru. “Kemungkinan besar hal ini terjadi,” katanya. “Ilmuwan Afrika Selatan telah melakukan pekerjaan luar biasa untuk mengidentifikasi ini dengan cepat dan membawanya ke perhatian dunia.”

Para pejabat Afrika Selatan telah memperingatkan bahwa kebangkitan baru diperkirakan terjadi dari pertengahan Desember hingga awal Januari dan berharap untuk mempersiapkannya dengan membuat lebih banyak orang divaksinasi, kata Phaahla.

Sekitar 41% orang dewasa Afrika Selatan telah divaksinasi dan jumlah suntikan yang diberikan per hari relatif rendah, kurang dari 130.000, jauh di bawah target pemerintah 300.000 per hari.

Afrika Selatan saat ini memiliki sekitar 16,5 juta dosis vaksin, oleh Pfizer dan Johnson & Johnson, di negara tersebut dan mengharapkan pengiriman sekitar 2,5 juta lagi pada minggu depan, menurut Nicholas Crisp, penjabat direktur jenderal departemen kesehatan nasional.

“Kami mendapatkan vaksin lebih cepat daripada yang kami gunakan saat ini,” kata Crisp. “Jadi untuk beberapa waktu sekarang, kami telah menunda pengiriman, bukan mengurangi pesanan, tetapi hanya menunda pengiriman kami agar kami tidak menumpuk dan menimbun vaksin.”

Afrika Selatan, dengan populasi 60 juta, telah mencatat lebih dari 2,9 juta kasus COVID-19 termasuk lebih dari 89.000 kematian.

Sampai saat ini, varian delta tetap menjadi yang paling menular dan telah mengalahkan varian lain yang pernah mengkhawatirkan termasuk alpha, beta dan mu. Menurut urutan yang dikirimkan oleh negara-negara di seluruh dunia ke database publik terbesar di dunia, lebih dari 99% adalah delta.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *