Kyle Larson kembali dari skorsing dengan gelar Seri Piala NASCAR pertama – Majalah Time.com

  • Whatsapp


AVONDALE, Arizona — Kyle Larson won.

Bacaan Lainnya

Itu adalah hasil yang diharapkan dari balapan kejuaraan akhir musim NASCAR, bukan?

Larson menutup musim comeback-nya di NASCAR dengan kejuaraan pertamanya hari Minggu, saat ia menutup kembalinya dari skorsing hampir setahun dengan kemenangan peraih gelar di Phoenix Raceway.

“Aku tidak percaya,” kata Larson, suaranya bergetar. “Saya bahkan tidak berpikir saya akan membalap mobil satu setengah tahun yang lalu. Untuk memenangkan kejuaraan? Gila!”

Larson memimpin tujuh kali untuk balapan tertinggi 108 lap tetapi berada di urutan keempat, terakhir di antara pesaing gelar, sebagai Martin Truex Jr. dan Denny Hamlin menguasai kejuaraan dengan sepasang mobil Toyota.

Kemudian hati-hati mengatur ulang semuanya.

Karena dia memenangkan pole pada hari Sabtu di kualifikasi, Larson mengalami stall pertama di pit road dan sprint terpendek kembali ke trek dari empat penantang gelar. Dia diam-diam berdoa untuk panggilan servis yang sempurna dari kru Hendrick Motorsports-nya agar Chevrolet No. 5 kembali ke jalurnya di depan tiga pesaing gelarnya.

Wow, apakah tim No. 5 berhasil.

Awak Larson melakukan pemberhentian tercepat kedua musim ini – rentang yang membentang 38 balapan – dan Larson pergi dari yang terakhir di antara empat terakhir menjadi yang pertama.

Larson mengendalikan restart dengan 25 lap tersisa, dengan cepat menyelesaikan Martin Truex Jr., kemudian menahan beberapa tantangan Truex. Larson tidak bisa berhenti, sama seperti dia tidak mungkin berhenti sepanjang musim, dan dia meraih kemenangan Piala ke-10 tahun ini.

Dia mengalahkan Truex ke garis finish dengan mudah 0,398 detik.

“Ada begitu banyak poin dalam balapan ini di mana saya tidak berpikir kami akan menang,” kata Larson. “Tanpa kru pit saya di perhentian terakhir itu, kami tidak akan berdiri di sini. Merekalah pemenang sesungguhnya dari perlombaan ini. Mereka adalah juara sejati.

“Saya sangat diberkati menjadi bagian dari grup ini. Setiap pria atau orang, pria dan wanita di Hendrick Motorsports, kemenangan ini untuk kita semua, dan Anda semua. Ini luar biasa. Saya tidak bisa berkata-kata. ”

Truex, sang juara 2017, berada di urutan kedua dan diikuti oleh Denny Hamlin, rekan setimnya di Joe Gibbs Racing. Hamlin 0-untuk-5 di final kejuaraan dan merupakan satu-satunya pembalap di antara empat pesaing terakhir yang tidak memimpin satu putaran pada hari Minggu.

Truex telah finis kedua di klasemen kejuaraan tiga kali dalam empat musim sejak gelarnya di tahun 2017.

“Pada akhirnya, kami harus mengalahkannya di luar pit. Sangat disayangkan, tapi kami menang dan kalah sebagai sebuah tim,” kata Truex. “Itu tiga kali kami berada di urutan kedua, dan itu menyebalkan. Sakit kedua, saya tidak akan berbohong, terutama dengan mobil yang kami miliki dan pekerjaan yang dilakukan para pemain.”

Hamlin, yang membalap Larson sepanjang musim untuk gelar musim reguler yang akhirnya jatuh ke tangan Larson, dengan tegas menyatakan bahwa Larson harus menjadi juara. Tapi itu tidak melunakkan pukulan kekalahan gelar lain untuk pemenang Daytona 500 tiga kali.

“Setiap kali Anda bisa memenangkan 10 balapan dalam setahun, Anda benar-benar seorang juara yang layak,” kata Hamlin. “Mereka melakukan pekerjaan yang bagus di pit stop terakhir dan membawanya keluar, dan dia baru saja berlayar setelah itu. Bangga dengan tim saya. … Hanya tahun yang sangat baik. Tahun yang sangat, sangat bagus, dan segalanya tidak berjalan dengan baik.”

Mengejar Elliott, juara bertahan dan pebalap NASCAR paling populer, memimpin 94 lap tetapi finis di urutan keempat.

“Saya sangat bangga dengan grup kami. Saya pikir kami membawa mobil yang sangat bagus… Hanya saja tidak berhasil,” kata Elliott. “Tapi lihat, bangga dengan tim kami, banyak yang harus dibangun, dan juga selamat untuk Kyle. … Juara yang sangat, sangat pantas, dan senang melihat Kyle sukses.

“Ketika Anda seorang pengemudi yang baik dan orang yang baik dan Anda mengelilingi diri Anda dengan orang-orang baik, kesuksesan dijamin. Senang melihatnya.”

Larson tampak meneteskan air mata di pangkuannya saat ia merayakan momen yang menentukan kariernya yang ia tidak yakin akan terjadi tahun lalu. Dia dipecat empat balapan ke musim dan kehilangan hampir setiap sponsor untuk penggunaan cercaan rasial saat balapan online, dan Larson mundur ke akar mobil sprint untuk membangun kembali hidupnya.

Dia menjadi sukarelawan untuk beberapa organisasi akar rumput yang berbeda ketika Larson melakukan perjalanan pribadi untuk belajar lebih banyak tentang dirinya sendiri, serta masalah keadilan sosial. Dulu Rick Hendrik yang memutuskan untuk memberinya kesempatan lagi, dan dia mempekerjakan Larson begitu NASCAR mencabut penangguhannya.

Larson menyaksikan balapan kejuaraan tahun lalu dari kompleks kompetisi di kampus Hendrick Motorsports di North Carolina. Setahun kemudian, dia memberi Hendrick gelar Piala ke-14.

Larson memenangkan lima dari 10 balapan playoff dan seri Tony Stewart pada tahun 2011 untuk kemenangan terbanyak dalam satu musim playoff. Dia juga putus Jeff GordonRekor 20 tahun dari lap terbanyak dalam satu musim. Pemain berusia 29 tahun dari Elk Grove, California, bergabung Gordon, Kevin Harvick dan Jimmi Johnson sebagai juara dari Golden State.

Itu adalah kemenangan ke-280 bagi Hendrick Motorsports, yang melewati Petty Enterprises pada bulan Mei dengan Larson di belakang kemudi sebagai tim pemenang NASCAR. Tim ini telah memenangkan 14 kejuaraan dalam 27 tahun.

Cliff Daniels, yang mengambil alih sebagai kepala kru untuk juara tujuh kali Johnson 22 balapan di musim 2019, memenangkan kejuaraan pertamanya. Daniels menghabiskan 58 balapan menjalankan tim No. 48 untuk Johnson, dan mereka menutup perjalanan mereka bersama dengan finis kelima di akhir musim tahun lalu saat Johnson melewati garis finis di belakang empat penantang gelar.

Daniels dan krunya menyambut di Larson minggu depan, memenangkan 10 poin balapan dan balapan All-Star senilai $ 1 juta, dan sekarang gelar Piala.

Kemenangan Larson menghentikan upaya Toyota untuk menyapu bersih kejuaraan akhir pekan. Pembalap Toyota memenangkan gelar Seri Truk dan Xfinity untuk pembukaan akhir pekan, tetapi Larson memberi Chevrolet piala terbesar dari semuanya.

Chevrolet sudah merebut gelar pabrikan di Piala dan Xfinity sebelum akhir pekan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *