Latihan Lidah Tidak Membantu Penurunan Fungsi Otot Lidah Terkait Usia pada Tikus – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Latihan berupa Latihan kekuatan menciptakan perubahan yang begitu luas dalam metabolisme dan menghasilkan manfaat yang begitu beragam untuk kesehatan bahwa menarik untuk melihat contoh spesifik yang tidak membantu sama sekali. Itu mungkin jalan untuk lebih memahami hasil latihan mana yang penting, dan mana yang tidak, dalam hal peningkatan fungsional jaringan tertentu di kemudian hari. Banyak dari manfaat olahraga kemungkinan merupakan efek sekunder yang dihasilkan oleh perubahan dalam otot rangka metabolisme dan sinyal miokin pada bagian tubuh lainnya. Efek tersebut sebagian besar tidak akan ada dalam penelitian seperti ini, di mana hanya satu set otot kecil yang dilatih.

Bacaan Lainnya

Pendekatan pengobatan berbasis latihan untuk disfagia dapat meningkatkan fungsi menelan sebagian dengan menginduksi perubahan adaptif pada otot yang terlibat dalam menelan. Kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa penuaan dan latihan lidah resistensi progresif, pada model tikus, dapat menyebabkan perubahan biologis dalam genioglossus (GG); otot yang mengangkat dan menjulurkan lidah. Namun, dampak latihan lidah resistensi progresif pada otot retrusif (styloglossus, SG; hyoglossus, HG) lidah tidak diketahui. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji dampak dari rejimen latihan ketahanan lidah progresif pada otot-otot lidah retrusif dalam konteks penuaan. Mengingat bahwa penuaan mengubah otot lidah retrusif menjadi jenis serat yang lebih lambat berkontraksi, kami berhipotesis bahwa perubahan biologis ini dapat dikurangi dengan latihan lidah.

Otot Hyoglossus (HG) dan styloglossus (SG) tikus jantan diuji pada kelompok umur muda (9 bulan, n = 24), paruh baya (24 bulan, n = 23), dan tua (32 bulan, n = 26), setelah menerima periode 8 minggu baik latihan lidah protrusif resistensi progresif, atau kondisi latihan palsu. Setelah latihan, sifat kontraktil otot lidah HG dan SG dinilai in vivo. Otot HG dan SG kemudian diisolasi dan diuji untuk menentukan Isoform rantai berat miosin (MyHC) komposisi.

Kedua sifat kontraktil otot lidah retrusif dan profil MyHC dari otot HG dan SG secara signifikan dipengaruhi oleh usia, tetapi tidak secara signifikan dipengaruhi oleh latihan lidah. Tikus tua memiliki waktu kontraksi retrusif lidah yang jauh lebih lama dan waktu pembusukan yang lebih lama dibandingkan tikus muda. Selain itu, otot HG dan SG menunjukkan perubahan profil MyHC yang signifikan seiring bertambahnya usia, pada kelompok tua memiliki profil MyHC yang lebih lambat dibandingkan dengan kelompok muda. Namun, kondisi latihan tidak menyebabkan efek yang signifikan dalam salah satu ukuran hasil biologis.

Tautan: https://doi.org/10.3389/fphys.2021.740876

Sumber: Melawan Penuaan!



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *