Mahkamah Agung Izinkan Penggusuran Dilanjutkan Selama Pandemi – Majalah Time.com

  • Whatsapp
banner 468x60


WASHINGTON — Mayoritas konservatif Mahkamah Agung mengizinkan penggusuran untuk dilanjutkan di seluruh Amerika Serikat, menghalangi pemerintahan Biden untuk menegakkan larangan sementara yang diberlakukan karena pandemi virus corona.

Bacaan Lainnya
banner 300250

Tindakan pengadilan Kamis malam mengakhiri perlindungan bagi sekitar 3,5 juta orang di Amerika Serikat yang mengatakan mereka menghadapi penggusuran dalam dua bulan ke depan, menurut data Biro Sensus dari awal Agustus.

Pengadilan mengatakan dalam pendapat yang tidak ditandatangani bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, yang menerapkan kembali moratorium 3 Agustus, tidak memiliki wewenang untuk melakukannya di bawah undang-undang federal tanpa otorisasi kongres yang eksplisit. Hakim menolak argumen pemerintah untuk mendukung otoritas CDC.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Jika moratorium penggusuran yang diberlakukan federal akan berlanjut, Kongres harus secara khusus mengizinkannya,” tulis pengadilan.

Tiga hakim liberal berbeda pendapat. Hakim Stephen Breyer, menulis untuk ketiganya, menunjuk peningkatan COVID-19 yang disebabkan oleh varian delta sebagai salah satu alasan pengadilan seharusnya membiarkan moratorium tetap berlaku. “Kepentingan publik sangat mendukung menghormati penilaian CDC saat ini, ketika lebih dari 90% dari kabupaten mengalami tingkat penularan yang tinggi,” tulis Breyer.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pemerintah “kecewa” dengan keputusan tersebut dan mengatakan Presiden Joe Biden “sekali lagi menyerukan semua entitas yang dapat mencegah penggusuran – dari kota dan negara bagian hingga pengadilan lokal, tuan tanah, Badan Kabinet – untuk segera bertindak. untuk mencegah pengusiran.”

Rep Cori Bush, D-Mo, yang telah berkemah di luar Capitol sebagai moratorium penggusuran berakhir pada akhir bulan lalu, mengatakan Kongres harus bertindak untuk mengembalikan perlindungan.

“Kami berada dalam krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berkelanjutan yang menuntut solusi penuh kasih yang memusatkan kebutuhan orang-orang dan komunitas yang paling membutuhkan bantuan kami. Kita perlu memberi komunitas kita waktu untuk pulih dari pandemi yang menghancurkan ini,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami tidak tidur di tangga itu hanya untuk menyerah sekarang. Kongres harus segera bertindak untuk mencegah penggusuran massal.”

Itu adalah kekalahan kedua bagi pemerintah minggu ini di tangan mayoritas konservatif pengadilan tinggi. Pada hari Selasa, pengadilan secara efektif mengizinkan pemulihan kebijakan era Trump yang memaksa pencari suaka menunggu di Meksiko untuk sidang mereka. Pemerintahan baru telah mencoba untuk mengakhiri program Tetap di Meksiko, seperti yang dikenal secara informal.

Tentang penggusuran, Presiden Joe Biden mengakui hambatan hukum yang kemungkinan akan dihadapi oleh moratorium baru. Tetapi Biden mengatakan bahwa bahkan dengan keraguan tentang apa yang akan dilakukan pengadilan, itu patut dicoba karena akan membeli setidaknya beberapa minggu waktu untuk distribusi lebih dari $ 46,5 miliar bantuan sewa yang telah disetujui Kongres.

Departemen Keuangan mengatakan Rabu bahwa laju distribusi telah meningkat dan hampir satu juta rumah tangga telah terbantu. Tetapi hanya sekitar 11% dari uang itu, lebih dari $5 miliar, telah didistribusikan oleh pemerintah negara bagian dan lokal, kata departemen itu.

Pemerintah telah meminta pejabat negara bagian dan lokal untuk “bergerak lebih agresif” dalam mendistribusikan dana bantuan sewa dan mendesak pengadilan negara bagian dan lokal untuk mengeluarkan moratorium mereka sendiri untuk “mencegah pengajuan penggusuran” sampai tuan tanah dan penyewa mencari dana tersebut.

Beberapa negara bagian, termasuk California, Maryland dan New Jersey, telah memberlakukan larangan sementara mereka sendiri terhadap penggusuran. Dalam perintah terpisah awal bulan ini, pengadilan tinggi mengakhiri beberapa perlindungan bagi penduduk New York yang tertinggal dalam pembayaran sewa mereka selama pandemi.

Pengadilan tinggi mengisyaratkan dengan kuat pada akhir Juni bahwa akan mengambil jalan ini jika diminta lagi untuk campur tangan. Pada saat itu, pengadilan mengizinkan jeda sebelumnya untuk penggusuran berlanjut hingga akhir Juli.

Tapi empat hakim konservatif akan mengesampingkan moratorium itu dan yang kelima, Hakim Brett Kavanaugh, mengatakan Kongres harus secara tegas mengizinkan jeda baru pada penggusuran. Tidak ada majelis Kongres yang meloloskan moratorium penggusuran baru.

Pemerintah pada awalnya mengizinkan moratorium sebelumnya berakhir pada 31 Juli, dengan mengatakan tidak memiliki wewenang hukum untuk mengizinkannya berlanjut. Tetapi CDC mengeluarkan moratorium baru beberapa hari kemudian ketika tekanan meningkat dari anggota parlemen dan lainnya untuk membantu penyewa yang rentan tinggal di rumah mereka ketika varian delta virus corona melonjak. Moratorium itu dijadwalkan berakhir pada 3 Oktober.

Tuan tanah di Alabama dan Georgia yang menentang larangan penggusuran sebelumnya dengan cepat kembali ke pengadilan, di mana mereka menerima sidang simpatik. Hakim AS Dabney Friedrich, yang ditunjuk mantan Presiden Donald Trump, mengatakan moratorium baru itu di luar wewenang CDC.

Tapi Friedrich mengatakan dia tidak berdaya untuk menghentikannya karena keputusan sebelumnya dari pengadilan banding federal di Washington, DC, yang berada di atasnya. Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Distrik Columbia juga menolak untuk menunda perintah CDC, mendorong banding darurat tuan tanah ke Mahkamah Agung.

Versi moratorium sebelumnya, yang pertama kali diperintahkan selama kepresidenan Trump, diterapkan secara nasional dan diberlakukan karena takut orang-orang yang tidak dapat membayar sewa mereka akan berakhir dalam kondisi hidup yang padat seperti tempat penampungan tunawisma dan membantu menyebarkan virus.

Moratorium baru untuk sementara menghentikan penggusuran di negara-negara dengan transmisi virus “tingkat substansial dan tinggi” dan akan mencakup area di mana 90% populasi AS tinggal.

Pemerintahan Biden berpendapat bahwa peningkatan varian delta menggarisbawahi bahaya melanjutkan penggusuran di daerah-daerah dengan transmisi tinggi COVID-19. Tapi argumen itu tidak mendapat dukungan luas di pengadilan tinggi.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *