Megan Rapinoe dari USWNT mengecam mantan presiden USSF Cordeiro karena ‘tingkat kebencian terhadap wanita gua’

  • Whatsapp


Bintang tim nasional wanita AS Megan Rapinoe mengecam mantan presiden Sepak Bola AS Carlos Cordeiro karena “tingkat kebencian terhadap wanita gua” saat ia mengkonfirmasi rencana untuk mencalonkan diri lagi untuk jabatan yang ia tinggalkan secara memalukan dua tahun lalu.

Bacaan Lainnya

Cordeiro terpilih sebagai presiden Sepak Bola AS pada 2018 tetapi mengundurkan diri hampir dua tahun kemudian di tengah reaksi luas terhadap tanggapan federasi dalam gugatan pembayaran yang sama yang diajukan oleh USWNT, tanggapan yang oleh sponsor dan pemain pada saat itu dianggap seksis.

Streaming ESPN FC Harian di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Pada hari Rabu, dia mengkonfirmasi rencana untuk mencalonkan diri dalam pemilihan yang ditetapkan untuk bulan Maret.

ESPN pertama kali melaporkan berita tersebut pada hari Selasa, mengutip sumber yang mengatakan Cordeiro mengincar posisi tersebut setelah menerima dukungan dari beberapa anggota voting US Soccer.

Rapinoe menanggapi laporan dengan menanyakan apakah dia mengundurkan diri di bawah tekanan “atau mengundurkan diri [because] dia mempermalukan segalanya dan semua orang dengan tingkat kebencian terhadap wanita gua?”

Cordeiro mengumumkan keputusannya untuk lari melalui situs kampanye diresmikan Rabu, di mana dia mengatakan “dalam beberapa bulan terakhir, anggota di seluruh federasi kami telah mendekati saya dengan keprihatinan mereka tentang arah US Soccer.”

Dia akan melawan Cindy Parlow Cone, mantan wakil presidennya yang menggantikannya ketika dia mengundurkan diri.

“Anggota tidak selalu diajak berkonsultasi tentang keputusan penting, seperti ketika Akademi Pembangunan tiba-tiba ditutup tanpa diskusi atau peringatan, membuat lanskap pemuda kita menjadi kacau,” kata pernyataannya. “Pemotongan anggaran dan personel yang ekstrem — di luar apa yang dibutuhkan oleh pandemi — telah mempersulit pembangunan kembali untuk masa depan. Setelah hampir dua tahun, kepemimpinan Sepak Bola AS saat ini masih belum menyelesaikan berbagai tuntutan hukum yang dihadapi federasi… “

Gugatan dari USWNT diajukan saat Cordeiro menjadi presiden pada 2019.

Di bawah Cordeiro, federasi berpendapat bahwa para wanita pada dasarnya memiliki “kemampuan” yang lebih rendah daripada rekan-rekan pria mereka karena kemampuan “secara material dipengaruhi oleh tingkat atribut fisik tertentu, seperti kecepatan dan kekuatan.” Pengajuan itu kemudian berargumen bahwa itu bukan “stereotipe seksis” tetapi “ilmu pengetahuan yang tak terbantahkan.”

Itu memicu gelombang kritik dari beberapa sponsor paling terkenal di US Soccer. Coca-Cola menyebutnya “tidak dapat diterima dan menyinggung,” Deloitte mengatakan itu “sangat tersinggung,” dan Volkswagen mengatakan itu “jijik.”

Pemain dari tim pria dan wanita mengkritik strategi hukum, dengan mantan gelandang tim nasional pria AS Dax McCarty menulis bahwa “argumen seksis, misoginis, dan tuli nada oleh US Soccer” adalah “mengerikan.”

“Kami merasa bahwa itu adalah beberapa perasaan terpendam yang mereka miliki untuk waktu yang lama,” kata Rapinoe pada tahun 2020 tak lama setelah laporan hukum dipublikasikan, “tetapi untuk melihat itu sebagai argumen, sebagai kebencian terhadap wanita yang terang-terangan. dan seksisme sebagai argumen melawan kami, benar-benar mengecewakan.”

Cordeiro mengundurkan diri tak lama setelah itu, mengatakan bahwa dia “tidak memiliki kesempatan untuk sepenuhnya meninjau pengajuan secara keseluruhan sebelum diajukan” tetapi jika dia memilikinya, dia akan keberatan.

Dalam platform kampanyenya yang diterbitkan pada hari Rabu, Cordeiro merujuk pengunduran dirinya, menulis bahwa “mengingat apa yang terjadi dua tahun lalu, saya merasa bahwa saya memiliki tanggung jawab pribadi untuk membantu menyelesaikan” gugatan tersebut.

“Saya akan menjadikannya prioritas utama untuk mencapai kesepakatan dengan para pemain tim nasional wanita kami, yang telah memberikan kontribusi luar biasa kepada federasi kami, menginspirasi para penggemar di seluruh dunia dan yang pantas mendapatkan bayaran yang setara,” tulis Cordeiro. “Dalam beberapa tahun terakhir, Sepak Bola AS telah melakukan investasi besar dalam tim wanita kami, dan banyak ketidakadilan bersejarah telah diatasi. Saya yakin kami sekarang memiliki kesempatan untuk menyelesaikan perbedaan yang tersisa.”

Gugatan USWNT dibatalkan pada Mei 2020, tak lama setelah pengunduran diri Cordeiro, dan para pemain telah mengajukan banding di pengadilan federal. Banding akan dilanjutkan dengan argumen lisan pada bulan Maret.

Cordeiro, dalam pengumuman pencalonannya, juga mengkritik Sepak Bola AS karena “gagal mengajukan tawaran untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia Wanita 2027,” tetapi penawaran untuk turnamen tersebut belum dibuka.

Ketika Cordeiro menjadi presiden, dia mengatakan dia berencana untuk menawarnya. Sejak Cordeiro mengundurkan diri, US Soccer mengatakan sedang mempertimbangkan tawaran untuk Piala Dunia Wanita 2031 tetapi belum mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengajukan tawaran untuk turnamen 2027. Seorang juru bicara Sepak Bola AS mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa federasi belum membuat keputusan akhir tentang tawaran 2027.

Batas waktu kandidat presiden Sepak Bola AS untuk menyatakan minat mereka dan menyerahkan tiga nominasi anggota yang diperlukan adalah Rabu pagi.

Parlow Cone mengumumkan pada bulan Agustus bahwa dia akan mencalonkan diri kembali.



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *