Mengapa ‘Kemakmuran Bersama’ Membuat Miliarder China Berlari untuk Cover – Majalah Time.com

  • Whatsapp


“Xi berkata, ‘Hei, aku menemukan saus ajaib,’” jelas Sung Wen-Ti, seorang sarjana yang mengkhususkan diri dalam kepemimpinan PKC di Universitas Nasional Australia. “’Saya akan terus menggunakan ekonomi pasar sosialis ini untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, sambil mendistribusikan kembali kekayaan dengan cara yang tidak membawa kita kembali ke masa kemiskinan Mao Zedong.’”

Bacaan Lainnya

Di Juli, untuk menandai seratus tahun PKC, Xi mengumumkan bahwa tujuan membangun “masyarakat yang cukup makmur dalam segala hal” telah selesai, setelah menyatakan kemiskinan absolut diberantas. Pada 2049, seratus tahun Republik Rakyat, tujuannya adalah untuk “membangun negara sosialis modern yang makmur, kuat, demokratis, maju secara budaya dan harmonis.”

Tentu saja, “demokratis” memiliki arti yang berbeda di China daripada di Barat, tetapi tidak ada keraguan bahwa tujuan “negara sosialis” lebih penting bagi Xi daripada bagi para pendahulu langsungnya. Sejauh ini, selebritas yang memamerkan kekayaan dan kekayaan mereka di bidang pajak tiba-tiba disingkirkan dari internet China. Pejabat juga telah diumumkan peningkatan skema untuk merotasi guru-guru terbaik di antara sekolah-sekolah yang berbeda untuk menyetarakan standar pendidikan. Sementara itu, perusahaan transportasi online Didi dan platform e-commerce JD.com telah pindah untuk mendirikan serikat pekerja untuk staf mereka, yang sampai sekarang biasanya dipekerjakan dengan santai melalui kontraktor pihak ketiga, menerima manfaat kecil. Tetapi pemerintah pusat hanya memberikan sedikit panduan khusus tentang apa arti sosialisme dan kemakmuran bersama dalam praktiknya.

Ketidakjelasan tersebut mencerminkan gerakan anti-korupsi yang dimulai oleh Xi pada tahun 2012. Alih-alih undang-undang dan peraturan baru untuk memastikan transparansi dan akuntabilitas, pembersihan itu malah meminjam dari taktik Tiongkok kuno “bunuh ayam untuk menakuti monyet,” kata Moser—membuat contoh dari 1,5 juta pejabat, jumlah yang relatif kecil, untuk mengirim pesan yang jelas kepada semua 90 juta aparatur bahwa korupsi tidak lagi ditoleransi.

Ini adalah konteks di mana orang-orang terkaya China dibiarkan menafsirkan implikasi kemakmuran bersama bagi diri mereka sendiri. Tidak mengherankan, mereka telah membuang uang untuk masalah ini, menuangkan miliaran ke yayasan amal sebagai isyarat penenangan.

China Bersiap Untuk Perayaan 100 Tahun Partai Komunis
Andrea Verdelli/Getty ImagesSeorang wanita berjalan melewati tanda merayakan seratus tahun Partai Komunis China, dengan markas CCTV terlihat di latar belakang, pada 28 Juni 2021 di kawasan pusat bisnis Beijing.

Pada hari Kamis, raksasa e-commerce Jack Ma, Alibaba berjanji 100 miliar renminbi ($ 15,5 miliar) untuk mendanai inisiatif kemakmuran bersama hingga tahun 2025. Itu datang di atas janji sebelumnya sebesar 100 miliar renminbi dari Tencent, dan 10 miliar renminbi dari bos di masing-masing Pinduoduo, Xiaomi dan Meituan, untuk berbagai proyek sosial. Alibaba telah menjadi sorotan setelah regulator mendenda perusahaan itu $2,8 miliar dan membatalkan IPO $37 miliar dari lengan fintech-nya, Ant Group, yang kemudian diperintahkan untuk direstrukturisasi. Khususnya, perusahaan—bersama dengan beberapa perusahaan China yang paling menguntungkan—berbasis di provinsi Zhejiang, dipilih sebagai “zona demonstrasi untuk mencapai kemakmuran bersama,” Menurut kepada kantor berita resmi Xinhua.

Baca lebih lajut: Bagaimana Mata Uang Digital China Dapat Menantang Dolar

“Xi tidak ingin dilihat sebagai seseorang yang bersekutu dengan perusahaan teknologi raksasa dan miliarder ini, jadi dia menindak mereka,” kata Moser. “Ini adalah langkah populis sehingga orang-orang biasa merasa PKC ada di pihak mereka.”

Membaca angin politik, banyak taipan paling terkenal di China diam-diam mundur dari posisi ruang rapat dalam beberapa pekan terakhir untuk mengambil peran dengan fokus sosial. Zhang Yiming dari ByteDance, Richard Liu dari JD.com, dan Colin Huang Pinduoduo, seperti Jack Ma sebelumnya, mundur dari pusat perhatian. Ini tentu bukan badai pertama yang pernah mereka alami.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *