Metode pencitraan lithium dapat menyinari gangguan bipolar, pengobatan – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Sejak 1949, lithium telah menjadi andalan untuk mengobati gangguan bipolar (BD), kondisi kesehatan mental yang ditandai dengan perubahan suasana hati yang ekstrem. Tetapi para ilmuwan masih belum memiliki pemahaman yang jelas tentang cara kerja obat, atau mengapa beberapa pasien merespons lebih baik daripada yang lain. Sekarang, para peneliti melaporkan di Ilmu Pusat ACS mengembangkan metode untuk pencitraan lithium dalam sel hidup, memungkinkan mereka untuk menemukan bahwa neuron dari pasien BD mengakumulasi tingkat lithium yang lebih tinggi daripada kontrol yang sehat.

Bacaan Lainnya

Menurut National Institutes of Health, 4,4% orang dewasa AS mengalami BD pada suatu waktu dalam hidup mereka. Penelitian telah menunjukkan bahwa obat berbasis lithium dapat membantu menstabilkan suasana hati dan mengurangi risiko bunuh diri pada orang dengan BD. Namun, hanya sekitar sepertiga pasien BD yang merespon sepenuhnya terhadap pengobatan lithium, dan sisanya hanya merespon sebagian atau tidak sama sekali. Salah satu alasannya mungkin karena obat tersebut memiliki rentang terapi yang sangat sempit: Di bawah kadar lithium serum darah tertentu, kebanyakan pasien tidak merespons, tetapi pada tingkat yang sedikit lebih tinggi, mereka dapat mengalami efek samping yang parah. Mampu mengukur konsentrasi lithium secara langsung di neuron pasien dapat membantu para ilmuwan memahami bagaimana lithium bekerja sebagai obat, dan kemudian mereka dapat menggunakan pengetahuan ini untuk mengoptimalkan dosis. Jadi Yi Lu dan rekan ingin mengembangkan metode untuk mendeteksi dan mengukur lithium dalam sel hidup pada konsentrasi yang relevan secara terapeutik.

Para peneliti menggunakan seleksi in vitro untuk mengidentifikasi enzim DNA (DNAzyme) yang mengkatalisis pelepasan molekul fluoresen dari probe RNA, sehingga menghasilkan sinyal, hanya ketika lithium hadir. DNAzyme 100 kali lebih selektif untuk litium dibandingkan ion logam lain, seperti natrium dan kalium, yang terdapat pada konsentrasi yang jauh lebih tinggi dalam sel manusia, dan cukup sensitif untuk mendeteksi litium pada konsentrasi dalam kisaran terapeutik. Sebagai bukti konsep, para peneliti mengumpulkan sel-sel kulit dari pasien BD dan donor sehat, memprogramnya kembali menjadi sel punca dan kemudian membedakannya menjadi neuron. Tim merawat neuron dengan sensor berbasis DNAzyme dan dosis lithium yang relevan secara terapeutik. Menggunakan mikroskop fluoresensi, para peneliti menemukan bahwa neuron yang belum matang dari pasien BD dan kontrol yang sehat mengakumulasi tingkat lithium yang sama, tetapi neuron dewasa dari pasien BD mengumpulkan tingkat lithium yang lebih tinggi daripada neuron kontrol yang matang. Sensor lithium baru adalah alat yang ampuh untuk lebih memahami efek lithium dalam mengobati BD, kata para peneliti.

Sumber: acs.org



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *