Pertarungan Max Schmeling, Petinju Favorit Nazi

  • Whatsapp
Pertarungan Max Schmeling, Petinju Favorit Nazi


Joe Louis menginginkan penebusan, untuk tetap menjadi juara tinju kelas berat dunia dan untuk membalas kekalahan satu-satunya. Max Schmeling menginginkan pengulangan, kesempatan untuk mendapatkan kembali gelar yang telah hilang dan untuk mengalahkan pria yang lebih muda, seperti yang telah dia kalahkan dua tahun sebelumnya. 

Bacaan Lainnya

Photo: pxhere.com

Saat bel berbunyi dan mereka berjalan ke tengah ring tinju persegi sepanjang 20 kaki di tengah Stadion Yankee New York, yang diinginkan setiap orang hanyalah mengangkat tangannya dalam kemenangan olahraga.

Tetapi untuk lebih dari 70.000 orang yang hadir, dan jutaan orang yang mendengarkan siaran radio di seluruh dunia, ada lebih banyak lagi yang dipertaruhkan. Saat itu tahun 1938, dan ketika awan badai berkumpul di atas Eropa, Louis Afrika-Amerika dan Schmeling Jerman adalah pejuang yang tidak disengaja dalam pertempuran proksi awal.

Schmeling lahir di Klein Luckow, Jerman, pada tahun 1905; Louis di Lafayette, Alabama sembilan tahun kemudian. Schmeling memulai debutnya sebagai petinju profesional pada tahun 1925 dan mulai bertarung di Amerika Serikat—yang saat itu merupakan pusat olahraga global yang tak terbantahkan pada tahun 1928. Pada tahun 1930, ia memenangkan kejuaraan kelas berat melawan Jack Sharkey, sebelum kalah dari orang yang sama dua bertahun-tahun kemudian. 

Pada 1936, ia memiliki tujuh kekalahan dengan 48 kemenangannya, dan pada usia 31 dianggap tua untuk petinju kelas berat. Dia tampak seperti foil sempurna untuk fenomena Amerika yang sedang naik daun dan tak terkalahkan, Louis.

Pertandingan 1936: 12 Ronde
Seperti menukil laman History, Schmeling telah mempelajari Louis dan telah melihat kekurangan dalam teknik orang Amerika itu terutama caranya, setelah melemparkan tangan kirinya, dia menjatuhkannya sebentar, membiarkan dagunya terkena tangan kanan Schmeling yang kuat. Schmeling memanfaatkan kesalahan itu tanpa ampun, mengalahkan Louis selama 12 ronde hingga akhirnya menjatuhkannya dan memberinya kekalahan pertamanya.

Ini akan terbukti menjadi titik tertinggi dalam karir Schmeling. Meskipun dia telah menjadi tokoh populer di komunitas pertarungan New York, pada saat dia dan Louis bertarung lagi dua tahun kemudian, dia dan negara yang dia wakili dilihat melalui lensa yang jauh lebih gelap. Menjadi tidak mungkin untuk mengabaikan ancaman yang berkembang yang ditimbulkan oleh Nazi Jerman kepada mereka yang berada di dalam dan di luar perbatasannya.

Schmeling Tidak Pernah Bergabung dengan Nazi, Tapi Juga Tidak Menolak Mereka
Meskipun Schmeling tidak mendukung Nazi dan tidak pernah bergabung dengan partai, dia “menikmati hubungan yang nyaman” dengan mereka. Dia memberi hormat Nazi di atas ring setelah mengalahkan pemain Amerika Steve Hamas di Munich. Dia pergi berburu dengan pemimpin militer Nazi Herman Göring dan menghadiri rapat umum tahunan di Nuremburg. 

Setelah kemenangannya atas Louis, dia menonton film pertarungan dengan Adolf Hitler , yang bersikeras agar film tersebut ditayangkan di seluruh Jerman. Joseph Goebbels secara terbuka memujinya. Calon istri Hitler, Eva Braun, secara pribadi mengakui obsesinya terhadap Hitler dalam jurnalnya . (Sebaliknya, Schmeling menolak tekanan untuk berpisah dengan manajer Yahudi-Amerika-nya, dan melindungi dua anak laki-laki Yahudi selama Kristallnacht).

Setelah James Braddock (dikenal sebagai “Manusia Cinderella” ) mengklaim kejuaraan kelas berat pada tahun 1935, ia menolak untuk memberikan kesempatan kepada Schmeling untuk merebut mahkotanya. Sebaliknya, ia bertahan melawan Louis pada tahun 1937, yang membuatnya tersingkir di ronde kedelapan untuk menjadi juara dunia kelas berat. Tetapi Louis bersikeras bahwa kemenangannya tidak lengkap. 

“Saya bukan juara sampai saya mengalahkan Schmeling,” katanya. Maka, pada 22 Juni 1938, kedua pria itu kembali bertarung.

Louis vs. Schmeling: Pertandingan Kedua
Publik olahraga Amerika dengan bersemangat melahap berita tentang peningkatan pertarungan, melihatnya sebagai kesempatan bagi pahlawan olahraga Amerika untuk mengacungkan jempol di mata impian Arya Hitler. 

Ironisnya, tentu saja, adalah bahwa, sementara orang Afrika-Amerika dapat dimengerti menghormati Louis sebagai pahlawan, sebagian besar orang kulit putih Amerika memberikan dukungannya dengan penghinaan rasis. Margaret Garrahan dari Birmingham News, misalnya, berpendapat bahwa Louis adalah “kulit kecokelatan dari makhluk rawa primitif yang berjaya dalam pertempuran dan darah.”

Menulis pada tahun 2007, sejarawan tinju Thomas Hauser mencatat bahwa, “Ini adalah pertama kalinya banyak orang kulit putih Amerika secara terbuka mendukung seorang pria kulit hitam melawan lawan kulit putih. Itu juga pertama kalinya banyak orang mendengar seorang pria kulit hitam disebut hanya sebagai ‘orang Amerika.’” 

Louis sendiri menusuk kemunafikan situasi dengan lebih biasa-biasa saja. “Orang Amerika kulit putih bahkan ketika beberapa dari mereka masih menghukum mati tanpa pengadilan orang kulit hitam di Selatan, bergantung pada saya untuk KO Jerman,” katanya.

Pertarungan itu sendiri berlangsung dramatis namun singkat. Louis menuangkan segalanya ke dalam persiapannya, sementara Schmeling menyatakan secara terbuka bahwa dia tidak bisa melihat cara orang Amerika itu bisa memperbaiki kesalahannya sebelumnya. Orang Jerman itu salah. Louis merobek Schmeling dari bel pembukaan, menjatuhkannya tiga kali dan menjatuhkannya di ronde pertama. Pertarungan hanya berlangsung dua menit empat detik.

“Sekarang saya merasa seperti sang juara,” kata Louis, yang akan terus mempertahankan total 25 gelar berturut-turut, rekor yang masih bertahan. Dia secara luas dianggap sebagai salah satu petarung hadiah profesional terbesar yang pernah hidup.

“Melihat ke belakang, saya hampir senang saya kalah dalam pertarungan itu,” kata Schmeling pada tahun 1975. “Bayangkan saja jika saya kembali ke Jerman dengan kemenangan. Saya tidak ada hubungannya dengan Nazi, tetapi mereka akan memberi saya medali.”

Louis dan Schmeling bertemu lagi ketika Perang Dunia II telah berakhir dan menjadi teman, terikat selamanya oleh intensitas persaingan mereka. Louis meninggal pada April 1981 pada usia 66 tahun. Schmeling adalah salah satu pengusung jenazahnya.  



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *