Rumah Sakit Idaho Mulai Jatah Perawatan Kesehatan di Tengah Lonjakan COVID-19 – Majalah Time.com

  • Whatsapp


BOISE, Idaho — Para pemimpin kesehatan masyarakat Idaho mengumumkan Selasa bahwa mereka mengaktifkan “standar perawatan krisis” yang memungkinkan penjatahan perawatan kesehatan untuk rumah sakit negara bagian utara karena ada lebih banyak pasien virus corona daripada yang dapat ditangani oleh institusi.

Bacaan Lainnya

Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Idaho diam-diam memberlakukan langkah itu Senin dan mengumumkannya secara terbuka dalam sebuah pernyataan Selasa pagi – memperingatkan penduduk bahwa mereka mungkin tidak mendapatkan perawatan yang biasanya mereka harapkan jika mereka perlu dirawat di rumah sakit.

Langkah itu dilakukan ketika kasus virus corona yang dikonfirmasi di negara bagian itu meroket dalam beberapa pekan terakhir. Idaho memiliki salah satu tingkat vaksinasi terendah di AS
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Badan kesehatan negara bagian mengutip “kekurangan parah staf dan tempat tidur yang tersedia di wilayah utara negara bagian yang disebabkan oleh peningkatan besar-besaran pasien dengan COVID-19 yang memerlukan rawat inap.”

Penunjukan tersebut mencakup 10 rumah sakit dan sistem perawatan kesehatan di wilayah Idaho dan di Idaho utara-tengah. Badan itu mengatakan tujuannya adalah untuk memperluas perawatan ke sebanyak mungkin pasien dan menyelamatkan nyawa sebanyak mungkin.

Langkah ini memungkinkan rumah sakit untuk membagikan sumber daya yang langka seperti kamar unit perawatan intensif kepada pasien yang kemungkinan besar akan bertahan hidup dan membuat perubahan dramatis lainnya pada cara mereka merawat pasien. Pasien lain masih akan menerima perawatan, tetapi mereka mungkin ditempatkan di ruang kelas rumah sakit atau ruang konferensi daripada kamar rumah sakit tradisional atau pergi tanpa peralatan medis yang menyelamatkan jiwa.

Di Kootenai Health – rumah sakit terbesar di Idaho utara – beberapa pasien menunggu lama untuk membuka tempat tidur di unit perawatan intensif penuh, kata Dr. Robert Scoggins, kepala staf. Di dalam ICU, satu perawat perawatan kritis mungkin mengawasi hingga enam pasien dengan bantuan dua perawat perawatan non-kritis lainnya. Itu perbedaan besar dari rasio satu perawat ICU biasa untuk satu pasien ICU, katanya.

Pada hari Senin, rumah sakit Coeur d’Alene mulai memindahkan beberapa pasien virus corona ke pusat konferensi terdekat. Sebuah ruang kelas besar di tengah diubah menjadi bangsal COVID-19, dengan sekat sementara memisahkan tempat tidur. Beberapa pasien ruang gawat darurat dirawat di bagian lobi ruang gawat darurat yang diubah, dan seluruh lantai tiga rumah sakit juga telah ditunjuk untuk pasien virus corona.

Operasi mendesak dan elektif ditunda, kata Scoggins, dan Kootenai Health sedang berjuang untuk menerima pasien trauma tingkat tinggi yang biasanya dipindahkan dari rumah sakit kecil di wilayah tersebut.

Negara bagian lain sedang bersiap untuk mengambil tindakan serupa jika diperlukan. Gubernur Hawaii David Ige diam-diam menandatangani perintah minggu lalu membebaskan rumah sakit dan pekerja perawatan kesehatan dari tanggung jawab jika mereka harus menjatah perawatan kesehatan.

Hancurnya pasien ke rumah sakit Idaho telah diantisipasi dengan ketakutan oleh penyedia layanan kesehatan negara bagian. Pakar medis mengatakan bahwa Idaho dapat memiliki sebanyak 30.000 kasus virus corona baru seminggu pada pertengahan September jika tingkat infeksi saat ini bertahan.

“Standar perawatan krisis adalah pilihan terakhir. Itu berarti kami telah menghabiskan sumber daya kami hingga sistem perawatan kesehatan kami tidak dapat memberikan perawatan dan perawatan yang kami harapkan,” kata Direktur Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Idaho Dave Jeppesen dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan: “Ini adalah keputusan yang sangat ingin saya hindari. Alat terbaik yang kita miliki untuk membalikkan keadaan ini adalah agar lebih banyak orang mendapatkan vaksinasi dan memakai masker di dalam ruangan dan di tempat-tempat umum yang ramai di luar ruangan. Silakan pilih untuk divaksinasi sesegera mungkin – ini adalah perlindungan terbaik Anda agar tidak dirawat di rumah sakit akibat COVID-19.”

Penetapan tersebut akan tetap berlaku sampai ada cukup sumber daya — termasuk staf, tempat tidur dan peralatan rumah sakit, atau penurunan jumlah pasien — untuk memberikan tingkat perawatan yang normal bagi semua.

Lebih dari 500 orang dirawat di rumah sakit di seluruh negara bagian dengan COVID-19 pada 1 September dan lebih dari sepertiga dari mereka berada di tempat tidur unit perawatan intensif.

Rumah sakit Idaho telah berjuang untuk mengisi posisi perawat, rumah tangga, dan perawatan kesehatan yang kosong, sebagian karena beberapa staf pergi karena mereka kelelahan akibat tekanan pandemi dan karena yang lain telah dikarantina karena terpapar COVID-19.

Akhir bulan lalu, Little memanggil 220 pekerja medis yang tersedia melalui program federal dan memobilisasi 150 tentara Garda Nasional Idaho untuk membantu rumah sakit mengatasi lonjakan tersebut.

Dua ratus pekerja federal adalah staf medis dan administrasi yang tersedia melalui kontrak dengan Administrasi Layanan Umum AS. Departemen Pertahanan AS setuju untuk mengirim 20 orang tim tanggapan medis ke Idaho utara. Tentara Garda Nasional Idaho akan membantu dengan dukungan logistik seperti pemeriksaan dan pekerjaan laboratorium.

Pada hari Selasa, gubernur menyebut langkah untuk membatasi perawatan “titik yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak diinginkan dalam sejarah negara bagian kita” dan mendesak penduduk untuk divaksinasi terhadap virus corona.

Data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menunjukkan bahwa vaksinasi penuh dengan salah satu vaksin virus corona yang tersedia saat ini secara dramatis mengurangi risiko memerlukan rawat inap untuk infeksi virus corona.

“Lebih banyak orang Idaho harus memilih untuk menerima vaksin sehingga kami dapat meminimalkan penyebaran penyakit dan mengurangi jumlah rawat inap COVID-19, banyak di antaranya melibatkan orang Idaho yang lebih muda dan dapat dicegah dengan vaksin yang aman dan efektif,” kata Little, yang seorang Republikan.

Ketika pandemi pertama kali datang ke Idaho pada awal tahun 2020, Little memerintahkan penutupan sebagian negara bagian — memerintahkan beberapa bisnis untuk sementara waktu tutup atau beralih ke layanan gaya bawa pulang, melarang beberapa pertemuan besar dan meminta penduduk untuk tinggal di rumah selama mungkin. mungkin.

Langkah itu bertujuan untuk memastikan bahwa rumah sakit tidak akan kewalahan oleh pasien. Idaho berada di ambang memberlakukan standar perawatan krisis selama gelombang besar virus corona musim dingin lalu, tetapi nyaris tidak melakukannya – menjadikan ini pertama kalinya negara bagian mengambil tindakan drastis.

Sedikit membuka kembali negara bagian secara bertahap selama beberapa bulan dan belum menerapkan kembali pembatasan yang membatasi pertemuan. Bisnis sebagian besar beroperasi seperti biasa.

Pedoman krisis negara bagian itu rumit, dan memberi rumah sakit kerangka hukum dan etika untuk digunakan saat menjatah perawatan.

Di bawah pedoman, pasien diberi skor prioritas berdasarkan sejumlah faktor yang memengaruhi kemungkinan mereka bertahan dari krisis kesehatan.

Mereka yang dianggap paling membutuhkan perawatan dan kemungkinan besar mendapat manfaat darinya dimasukkan ke dalam daftar prioritas untuk sumber daya yang langka seperti tempat tidur ICU.

Orang lain yang sangat membutuhkan tetapi dengan peluang bertahan hidup yang lebih rendah akan diberikan “perawatan penghiburan” untuk membantu mereka tetap bebas dari rasa sakit apakah mereka menyerah pada penyakit mereka atau pulih.

Pasien lain dengan masalah medis serius tetapi tidak mengancam jiwa akan menghadapi penundaan dalam menerima perawatan sampai sumber daya tersedia.

“Saya harap kesimpulan Anda dari ini adalah vaksinnya berhasil. Mereka adalah alat terbaik yang kami miliki sejauh ini,” untuk mencegah orang sakit parah akibat virus corona, kata Jeppesen, direktur departemen kesehatan negara bagian.

Permintaan di rumah sakit kemungkinan akan meningkat dalam beberapa minggu mendatang karena jumlah kasus terus meningkat, kata Jeppesen, jadi setiap orang harus mengambil langkah-langkah untuk menghindari memerlukan perawatan darurat jika memungkinkan dengan mengenakan sabuk pengaman, minum obat sesuai resep dan mempertimbangkan kembali kegiatan seperti mengendarai sepeda yang dapat mengakibatkan kecelakaan.

“Hanya sedikit lebih berhati-hati,” katanya.

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *