Saat Kekerasan di Haiti Meningkat, Kelompok Bantuan Berjuang untuk Membantu – Majalah Time.com

  • Whatsapp


PORT-AU-PRINCE, Haiti — Lonjakan kekerasan telah memperdalam kelaparan dan kemiskinan di Haiti sementara menghambat organisasi-organisasi bantuan yang memerangi masalah-masalah itu di negara yang pemerintahnya berjuang untuk menyediakan layanan dasar.

Bacaan Lainnya

Beberapa pekerja bantuan bersedia untuk berbicara tentang pemotongan – mungkin khawatir tentang menarik perhatian setelah penculikan Oktober 17 orang dari Christian Aid Ministries yang berbasis di Ohio – 12 di antaranya tetap disandera.

Tetapi beberapa menegaskan, tanpa memberikan rincian, bahwa mereka telah mengirim beberapa staf ke luar negeri dan terpaksa menghentikan sementara operasi bantuan.

Penculikan dan penembakan terkait geng telah mencegah kelompok-kelompok bantuan mengunjungi bagian-bagian ibu kota, Port-au-Prince, dan di luar tempat mereka sebelumnya mendistribusikan makanan, air, dan barang-barang kebutuhan pokok lainnya.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Kekurangan bahan bakar yang parah juga telah membuat badan-badan tersebut tidak beroperasi dengan kapasitas penuh.

“Ini semakin buruk dalam segala hal yang mungkin,” kata Margarett Lubin, direktur Haiti untuk CORE, sebuah organisasi nirlaba AS.

“Anda melihat situasi memburuk dari hari ke hari, memengaruhi kehidupan di setiap tingkat,” kata Lubin, menambahkan bahwa organisasi bantuan telah beralih ke “mode bertahan hidup.”

Beberapa tempat di dunia yang sangat bergantung pada kelompok bantuan seperti Haiti, negara yang sering disebut “republik LSM.” Miliaran dolar bantuan telah dicurahkan melalui ratusan – dengan perkiraan beberapa ribu – kelompok bantuan bahkan ketika pemerintah semakin melemah dan kurang efektif.

Tak lama setelah pembunuhan presiden 7 Juli, Perdana Menteri Ariel Henry mengambil alih kepemimpinan sebuah negara yang masih berusaha untuk mendapatkan kembali stabilitas politik. Hampir semua kursi di parlemen kosong dan belum ada tanggal pasti untuk pemilihan yang telah lama tertunda, meskipun Henry mengatakan dia mengharapkannya awal tahun depan.

Kurang dari selusin pejabat terpilih saat ini mewakili negara berpenduduk lebih dari 11 juta orang.

Dan di jalanan, geng-geng itu memegang kekuasaan.

Lebih dari 460 penculikan telah dilaporkan oleh Polisi Nasional Haiti sepanjang tahun ini, lebih dari dua kali lipat dari yang dilaporkan tahun lalu, menurut Kantor Terpadu PBB di Haiti.

Badan tersebut mengatakan bahwa warga Haiti “hidup di neraka di bawah kuk geng-geng bersenjata. Pemerkosaan, pembunuhan, pencurian, serangan bersenjata, penculikan terus dilakukan setiap hari, pada populasi yang sering dibiarkan berjuang sendiri di lingkungan yang kurang beruntung dan terpinggirkan di Port-au-Prince dan sekitarnya.”

Badan tersebut menambahkan: “Tanpa dapat mengakses daerah-daerah ini di bawah kendali geng, kami jauh dari mengetahui dan mengukur sejauh mana pelanggaran ini dan apa yang benar-benar dialami orang Haiti setiap hari …

“Aktor kemanusiaan juga membatasi intervensi mereka karena risiko keamanan bagi staf mereka dan tantangan akses,” tambahnya.

Organisasi besar seperti Program Pangan Dunia PBB telah menemukan cara alternatif untuk membantu orang, seperti menggunakan tongkang daripada truk yang rentan untuk mengangkut barang dari ibukota ke wilayah selatan Haiti. Tetapi organisasi yang lebih kecil tidak selalu memiliki sarana seperti itu.

World Vision International, sebuah organisasi yang berbasis di California yang membantu anak-anak di Haiti, mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka telah merelokasi setidaknya 11 dari 320 karyawan sebagai akibat dari kekerasan dan mengambil langkah-langkah keamanan yang dirahasiakan untuk staf lain.

Water Mission, sebuah organisasi nirlaba Carolina Selatan, mengatakan sedang menjajaki relokasi ke daerah lain di Haiti dan mengatakan penculikan dan kekerasan secara keseluruhan telah memaksanya untuk mengubah rencana kepegawaian untuk memastikan keselamatan orang.

“Masalah-masalah ini terkadang mengakibatkan kemajuan yang lebih lambat dalam pekerjaan proyek air bersih kami yang sedang berlangsung,” kata organisasi tersebut. “Namun, kami melanjutkan pekerjaan kami meskipun ada gangguan sementara yang muncul.”

Kesulitan datang pada saat meningkatnya permintaan bantuan. Gempa berkekuatan 7,2 pada pertengahan Agustus menghancurkan puluhan ribu rumah dan menewaskan lebih dari 2.200 orang. Negara ini juga sedang berjuang untuk mengatasi kedatangan baru-baru ini lebih dari 12.000 orang Haiti yang dideportasi, mayoritas dari AS.

Selain itu, lebih dari 20.000 orang telah meninggalkan rumah mereka karena kekerasan geng tahun ini, menurut UNICEF, dengan banyak yang tinggal di tempat penampungan sementara di tengah kondisi yang sangat tidak sehat dan pandemi. Badan PBB memperkirakan membutuhkan $97 juta untuk membantu 1 juta orang di Haiti tahun depan.

Di antara mereka adalah Martin Jean Junior, 50 tahun yang biasa menjual kembali besi tua. Dia mengatakan rumahnya dibakar pada pertengahan Juni di tengah pertempuran antara polisi dan geng.

“Saya telah berada di jalan-jalan sejak itu,” katanya sambil berbaring di atas kain biru yang telah dibentangkannya di lantai keras sebuah sekolah Port-au-Prince yang untuk sementara diubah menjadi tempat penampungan.

Hal-hal bisa segera menjadi lebih buruk: Seorang pemimpin geng terkemuka memperingatkan Haiti minggu ini untuk menghindari komunitas Martissant yang diperangi karena geng-geng saingan akan saling bertarung dalam beberapa hari mendatang.

“Bahkan anjing dan tikus tidak akan selamat. Apa pun yang bergerak, truk, sepeda motor, orang, akan dianggap sebagai sekutu Ti-Bois,” kata pemimpin geng yang dikenal sebagai “Izo” dalam sebuah video, merujuk pada geng saingan. “Martissant dinyatakan sebagai zona pertempuran, dan mereka yang mengabaikan peringatan ini akan membayar dengan nyawa mereka.”

Sebagian besar sudah menghindari daerah itu karena takut diculik, ditembak, atau dijarah kargo. Itu sebagian besar memotong semenanjung selatan negara itu karena jalan raya utama melewati lingkungan itu.

Mereka yang baru-baru ini terbunuh oleh baku tembak di Martissant termasuk seorang perawat, seorang gadis berusia 7 tahun dan setidaknya lima penumpang di dalam bus umum. Kekerasan memaksa kelompok bantuan Doctors Without Borders pada bulan Agustus untuk menutup klinik darurat yang telah melayani masyarakat selama 15 tahun.

Liman Pierre, seorang mekanik berusia 40 tahun, mengatakan bahwa dia baru-baru ini harus menyeberangi Martissant untuk pergi bekerja dan melihat empat orang tewas, termasuk dua tetangga lansia dan pengemudi sepeda motor yang mengangkut mereka.

“Para penjahat membunuh tanpa hukuman dan menyerahkan yang mati kepada anjing-anjing,” katanya. “Mereka yang tidak dimakan anjing dibakar, murni dan sederhana. Ini tidak mungkin.”

Untuk saat ini, Pierre sedang tidur di jalan-jalan Port-au-Prince karena dia takut harus menyeberangi Martissant untuk kembali ke rumah: “Anda bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk mengunjungi orang tua dan teman-teman yang berada dalam kesulitan.”

“Negara tidak ada,” kata Pierre. “Para penjahat telah berkuasa selama lebih dari enam bulan. Ini bulan Desember, dan kami tidak melihat cahaya di ujung terowongan.”

___

Coto melaporkan dari San Juan, Puerto Rico.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *