Separuh Pekerja AS Mendukung Mandat Vaksin COVID-19 Karyawan, Hasil Jajak Pendapat – Majalah Time.com

  • Whatsapp
banner 468x60


(NEW YORK) — Setengah dari pekerja Amerika mendukung persyaratan vaksin di tempat kerja mereka, menurut a jajak pendapat baru, pada saat mandat tersebut mendapatkan traksi mengikuti persetujuan penuh pemerintah federal terhadap vaksin COVID-19 Pfizer.

Bacaan Lainnya
banner 300250

Jajak pendapat dari The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research menunjukkan bahwa sekitar 59% pekerja jarak jauh menyukai persyaratan vaksin di tempat kerja mereka sendiri, dibandingkan dengan 47% dari mereka yang saat ini bekerja secara langsung. Sekitar seperempat pekerja — secara langsung dan jarak jauh — menentang.

Sentimen serupa untuk mandat masker di tempat kerja, dengan 50% orang Amerika yang bekerja secara langsung mendukung mereka dan 29% menentang, sementara 59% pekerja jarak jauh mendukung.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sekitar 6 dari 10 lulusan perguruan tinggi, yang lebih cenderung memiliki pekerjaan yang dapat dilakukan dari jarak jauh, mendukung mandat masker dan vaksin di tempat kerja mereka, dibandingkan dengan sekitar 4 dari 10 pekerja tanpa gelar sarjana.

Christopher Messick, seorang insinyur listrik yang sebagian besar bekerja dari rumah di Brunswick, Maryland, mengatakan dia menulis surat kepada departemen sumber daya manusia perusahaannya untuk meminta agar karyawan diminta untuk divaksinasi sebelum mereka dipanggil kembali ke kantor.

Messick, yang divaksinasi, mengatakan dia tidak hanya mengkhawatirkan kesehatannya sendiri. Dia mengatakan dia juga tidak ingin khawatir tentang infeksi terobosan yang dapat menyebabkan rekan kerja yang tidak divaksinasi di rumah sakit.

“Saya tidak ingin duduk di kantor selama delapan jam sehari dengan seseorang yang tidak divaksinasi,” kata Messick, 41. “Orang-orang yang anti-vax, saya melihat mereka egois.”

Sejauh ini, banyak persyaratan vaksin datang dari perusahaan swasta dengan karyawan yang sebagian besar dapat bekerja dari rumah selama pandemi. Perusahaan, termasuk perusahaan teknologi besar dan bank investasi, memiliki tenaga kerja yang sebagian besar sudah divaksinasi dan menganggap persyaratan itu sebagai langkah kunci menuju pembukaan kembali kantor. Goldman Sachs bergabung dengan tren itu Selasa, memberi tahu karyawan dalam sebuah memo bahwa siapa pun yang memasuki kantornya di AS harus divaksinasi penuh mulai 7 September.

Sebaliknya, beberapa perusahaan yang bergantung pada pekerja layanan per jam telah memberlakukan mandat vaksin karena perusahaan khawatir kehilangan staf pada saat kekurangan tenaga kerja akut dan pergantian. Pengecualian termasuk raksasa pengolahan makanan Tyson Foods dan Walt Disney World, yang mencapai kesepakatan minggu ini dengan serikat pekerjanya untuk mewajibkan semua pekerja di taman hiburannya di Orlando, Florida, untuk divaksinasi.

Jajak pendapat AP-NORC dilakukan sebelum FDA memberikan persetujuan penuh atas vaksin Pfizer, yang diharapkan oleh beberapa ahli dan pengusaha akan membujuk lebih banyak orang untuk mendapatkan suntikan dan mandat dukungan.

Rantai toko obat CVS mengatakan minggu ini bahwa apoteker, perawat, dan pekerja lain yang memiliki kontak dengan pasien harus disuntik, tetapi perusahaan tidak memerlukan vaksin untuk karyawan lain seperti kasir.

Jajak pendapat AP-NORC menunjukkan dukungan yang tinggi untuk mandat vaksin di antara mereka yang mengatakan bahwa mereka bekerja secara langsung dalam pengaturan perawatan kesehatan, dengan 70% menyetujui persyaratan vaksin di tempat kerja mereka.

Jajak pendapat juga menunjukkan perpecahan di sepanjang garis ras.

Tujuh puluh tiga persen pekerja kulit hitam dan 59% pekerja Hispanik — yang lebih mungkin daripada pekerja kulit putih untuk bekerja di pekerjaan garis depan — mendukung mandat topeng di tempat kerja mereka, dibandingkan dengan 42% pekerja kulit putih. Selain itu, 53% pekerja kulit hitam dan Hispanik mendukung mandat vaksin di tempat kerja mereka, seperti halnya 44% pekerja kulit putih.

Jajak Pendapat AP-Wabah Virus-Vaksin Mandat-Kerja
APJajak pendapat AP-NORC baru menemukan setengah dari orang Amerika yang bekerja secara langsung mendukung mandat vaksin COVID-19 untuk orang-orang di tempat kerja mereka.

Meskipun dukungan beragam untuk mandat di antara karyawan langsung, 71% dari pekerja tersebut mengatakan bahwa mereka sendiri divaksinasi.

Mike Rodriguez, seorang pekerja pemeliharaan di sebuah dealer mobil di Florida, mengatakan dia mendapatkan vaksin pada musim semi setelah diagnosis diabetes memberinya rasa urgensi. Tetapi dia mengatakan dia bersandar pada dukungan mandat vaksin di pekerjaannya dan tidak keberatan bahwa masker tidak diperlukan.

“Saya tidak suka diberi tahu apa yang harus dilakukan. Tidak pernah,” kata Rodriguez, 54. “Saya akan memakai milik saya apa pun yang terjadi. Sama seperti setiap kali saya pergi ke toko. Itu pilihan saya.”

Banyak pengecer besar, rantai toko kelontong, produsen makanan, dan perusahaan lain secara agresif mendorong vaksinasi dengan bonus, waktu istirahat, kampanye informasi, dan akses vaksinasi di tempat.

Janet Haynes dari Topeka, Kansas, seorang konsultan pendidikan yang bekerja paruh waktu sebagai penangan paket di sebuah gudang, mengatakan dia berjuang pada bulan Maret untuk mendapatkan janji, menempatkan dirinya di berbagai daftar tunggu sebelum dia akhirnya mendapat panggilan. Sekarang vaksin tersedia secara luas, Haynes mengatakan dia frustrasi dengan orang-orang yang enggan mendapatkannya dan dia akan mendukung persyaratan di gudangnya, di mana dia menghindari rekan kerja yang melanggar aturan masker.

“Kami begitu terpaku pada demokrasi dan kebebasan, tetapi kenyataannya adalah kebebasan Anda tidak dapat eksis dengan mengorbankan kehilangan orang lain,” kata Haynes, menambahkan bahwa dia baru-baru ini memiliki kasus terobosan COVID-19 dan memuji vaksinnya. untuk kesembuhannya yang cepat. “Kami tidak akan bebas sampai kami divaksinasi.”

____

Jajak pendapat AP-NORC dari 1.729 orang dewasa dilakukan pada 12-16 Agustus menggunakan sampel yang diambil dari AmeriSpeak Panel berbasis probabilitas NORC, yang dirancang untuk mewakili populasi AS. Margin kesalahan pengambilan sampel untuk semua responden adalah plus atau minus 3,2 poin persentase.

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *