Serangan Drone AS Tewaskan Pelaku Bom Bunuh Diri yang Menargetkan Bandara Kabul – Majalah Time.com

  • Whatsapp
banner 468x60


KABUL, Afghanistan — Serangan pesawat tak berawak AS pada hari Minggu menghantam sebuah kendaraan yang membawa “beberapa pembom bunuh diri” dari afiliasi Negara Islam Afghanistan sebelum mereka dapat menargetkan evakuasi militer yang sedang berlangsung di bandara internasional Kabul, kata para pejabat Amerika.

Bacaan Lainnya
banner 300250

Ada beberapa rincian awal tentang insiden itu, serta roket yang menghantam lingkungan di barat laut bandara, menewaskan seorang anak. Taliban awalnya menggambarkan dua serangan itu sebagai insiden terpisah, meskipun informasi tentang keduanya tetap langka dan saksi hanya mendengar satu ledakan besar hari Minggu di ibukota Afghanistan.

Serangan udara itu terjadi saat Amerika Serikat menghentikan pengangkutan udara bersejarah yang menyebabkan puluhan ribu orang dievakuasi dari bandara internasional Kabul, tempat terjadinya banyak kekacauan yang melanda ibu kota Afghanistan sejak Taliban mengambil alih dua minggu lalu. Setelah serangan bunuh diri afiliasi ISIS yang menewaskan lebih dari 180 orang, Taliban meningkatkan keamanannya di sekitar lapangan terbang saat Inggris mengakhiri penerbangan evakuasinya pada Sabtu.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Pesawat kargo militer AS melanjutkan perjalanan mereka ke bandara hari Minggu, menjelang batas waktu Selasa yang sebelumnya ditetapkan oleh Presiden Joe Biden untuk menarik semua pasukan dari perang terpanjang Amerika. Namun, warga Afghanistan yang tertinggal di negara itu khawatir tentang Taliban yang kembali ke pemerintahan opresif mereka sebelumnya – sesuatu yang dipicu oleh penembakan baru-baru ini terhadap seorang penyanyi folk di negara itu oleh para pemberontak.

Dua pejabat militer Amerika, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas operasi militer, menyebut serangan udara itu berhasil dan mengatakan kendaraan itu membawa beberapa pembom.

Kapten Angkatan Laut AS Bill Urban, juru bicara Komando Pusat militer Amerika, menyebut serangan pesawat tak berawak sebagai tindakan yang diambil untuk membela diri. Dia mengatakan pihak berwenang terus “menilai kemungkinan korban sipil, meskipun kami tidak memiliki indikasi saat ini.”

“Kami yakin kami berhasil mencapai target,” kata Urban. “Ledakan sekunder yang signifikan dari kendaraan menunjukkan adanya sejumlah besar bahan peledak.”

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid sebelumnya mengatakan dalam sebuah pesan kepada wartawan bahwa serangan AS menargetkan seorang pembom bunuh diri saat ia mengendarai kendaraan yang sarat dengan bahan peledak. Mujahid menawarkan beberapa rincian lainnya.

Serangan itu adalah yang kedua oleh Amerika sejak bom bunuh diri di bandara. Pada hari Sabtu, serangan di provinsi Nangarhar menewaskan seorang anggota Negara Islam yang diyakini terlibat dalam merencanakan serangan terhadap Amerika Serikat di Kabul.

Ekstremis Sunni ISIS, yang memiliki hubungan dengan afiliasi kelompok yang lebih terkenal di Suriah dan Irak, telah melakukan serangkaian serangan brutal, terutama menargetkan minoritas Muslim Syiah Afghanistan, termasuk serangan tahun 2020 di rumah sakit bersalin di Kabul di mana mereka membunuh wanita dan bayi.

Taliban telah berperang melawan militan Negara Islam di Afghanistan, di mana Taliban telah merebut kembali kendali hampir 20 tahun setelah mereka digulingkan dalam invasi pimpinan AS. Amerika masuk setelah serangan 9/11, yang diatur oleh al-Qaida saat dilindungi oleh kelompok tersebut.

Serangan roket menghantam lingkungan Khuwja Bughra di Kabul, kata Rashid, kepala polisi Kabul yang hanya menggunakan satu nama. Video yang diperoleh The Associated Press setelah serangan itu menunjukkan asap mengepul dari gedung di lokasi sekitar satu kilometer (setengah mil) dari bandara.

Tidak ada kelompok yang segera mengklaim serangan itu, namun gerilyawan telah menembakkan roket di masa lalu.

Sementara itu, keluarga penyanyi folk di utara Kabul mengatakan Taliban membunuhnya dalam keadaan yang tidak jelas dalam beberapa hari terakhir.

Penembakan terhadap Fawad Andarabi terjadi di Lembah Andarabi yang menjadi namanya, sebuah area di provinsi Baghlan sekitar 100 kilometer (60 mil) utara Kabul. Lembah itu telah mengalami pergolakan sejak pengambilalihan Taliban, dengan beberapa distrik di daerah itu berada di bawah kendali pejuang milisi yang menentang pemerintahan Taliban. Taliban mengatakan mereka telah merebut kembali daerah-daerah itu, meskipun Panjshir yang bertetangga di pegunungan Hindu Kush tetap menjadi satu-satunya dari 34 provinsi Afghanistan yang tidak berada di bawah kendalinya.

Taliban sebelumnya datang ke rumah Andarabi dan menggeledahnya, bahkan minum teh dengan musisi itu, kata putranya Jawad Andarabi kepada AP. Tapi ada yang berubah hari Jumat.

“Dia tidak bersalah, penyanyi yang hanya menghibur orang,” kata putranya. “Mereka menembaknya di kepala di pertanian.”

Putranya mengatakan dia menginginkan keadilan dan dewan Taliban setempat berjanji untuk menghukum pembunuh ayahnya.

Mujahid, juru bicara Taliban, mengatakan kepada AP bahwa gerilyawan akan menyelidiki insiden itu, tetapi tidak memiliki rincian lain tentang pembunuhan itu.

Andarabi memainkan ghichak, kecapi, dan menyanyikan lagu-lagu tradisional tentang tempat kelahirannya, rakyatnya, dan Afghanistan secara keseluruhan. Sebuah video online menunjukkan dia di satu pertunjukan, duduk di atas permadani dengan gunung-gunung rumah mengelilinginya saat dia bernyanyi.

“Tidak ada negara di dunia seperti tanah air saya, bangsa yang bangga,” dia bernyanyi. “Lembah kita yang indah, tanah air kakek buyut kita.”

Karima Bennoune, pelapor khusus PBB untuk hak budaya, menulis di Twitter bahwa dia “sangat prihatin” atas pembunuhan Andarabi.

“Kami menyerukan kepada pemerintah untuk menuntut Taliban menghormati #hak asasi #artis,” tulisnya.

Agnes Callamard, sekretaris jenderal Amnesty International, juga mengecam pembunuhan itu.

“Ada banyak bukti bahwa Taliban tahun 2021 sama dengan Taliban yang tidak toleran, kejam, dan represif tahun 2001,” tulisnya di Twitter. “20 tahun kemudian. Tidak ada yang berubah di bagian depan itu.”

Juga pada hari Minggu, bank-bank swasta di seluruh Afghanistan kembali beroperasi. Namun, mereka membatasi penarikan tidak lebih dari setara dengan $200 sehari.

Sementara beberapa mengeluh karena masih tidak dapat mengakses uang mereka, pegawai pemerintah mengatakan mereka belum dibayar selama empat bulan terakhir. Afghani diperdagangkan sekitar 90,5 hingga $1, melanjutkan depresiasinya karena miliaran dolar dalam cadangan negara itu tetap dibekukan di luar negeri.

___

Akhgar melaporkan dari Istanbul, Baldor dari Washington dan Gambrell dari Dubai, Uni Emirat Arab.

Sumber Berita





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *