Tanah Longsor Akibat Perubahan Iklim Merusak Taman Nasional Denali – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Selama beberapa dekade, para penjaga di Taman Nasional Denali di Alaska dengan mudah memenangkan pertempuran mereka melawan tanah longsor yang bergerak lambat di bawah satu-satunya jalan taman itu. Sekarang, sebagian karena dampak perubahan iklim, mereka mengalami kerugian yang sangat parah.

Bacaan Lainnya

Musim panas ini, National Parks Service dengan panik menjatuhkan 100 truk sampah senilai kerikil setiap minggu di atas Pretty Rocks Landslide dalam upaya untuk mengimbangi kecepatannya yang semakin cepat, yang merupakan hasil dari pencairan permafrost yang cepat di negara dengan pemanasan tercepat. Dua minggu lalu, saat tanah longsor mencapai kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, menyebabkan tanah di sekitarnya bergelombang dengan setiap truk yang lewat, tim mengakui kekalahan dan menutup bagian belakang taman beberapa minggu lebih awal dari yang diantisipasi. Penutupan itu adalah berita buruk baik dalam jangka pendek—dengan ratusan perkemahan dan reservasi hotel dibatalkan karena ekonomi lokal yang bergantung pada pariwisata—dan pertanda menakutkan bagi seluruh negara bagian yang terletak di medan yang sama-sama mencair.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Ini adalah burung kenari di tambang batu bara untuk gangguan infrastruktur di Alaska,” kata Simon Hamm, pemilik pondok Camp Denali, yang terpaksa memimpin evakuasi 70 tamu dan staf dan menutup bisnisnya beberapa minggu lebih awal, mengakibatkan berpotensi kehilangan pendapatan ratusan ribu dolar. “Jika segala sesuatunya berlanjut di jalur yang mereka lalui, itu tidak akan menjadi Pretty Rock—itu akan menjadi setengah dari sistem jalan raya Alaska.”

Tim Geologi NPSTime lapse keterpurukan Pretty Rocks, dari 21 Juli hingga 25 Agustus 2021. Saat ini, perpindahan jalan sekitar 21 kaki.

Kerusakan yang cepat

Taman Nasional Denali adalah salah satu taman nasional terbesar di AS dengan luas 6 juta hektar, dan terletak sekitar empat jam di utara Anchorage. Meskipun pintu masuk ke taman ini sangat indah, banyak orang lebih memilih untuk naik bus untuk mengakses atraksi tenda taman jauh di dalam jalan 92 mil: pemandangan Gunung Denali (sebelumnya Gunung McKinley), puncak tertinggi di Amerika Utara pada 20.000 kaki; Danau Ajaib yang berkilauan; lereng gunung bergulir yang berisi banyak satwa liar, termasuk beruang grizzly, rusa besar, karibu dan domba bighorn.

Sekitar setengah jalan di sepanjang jalan terdapat Pretty Rocks Landslide, bagian bumi yang meluncur perlahan yang bertindak lebih seperti gletser daripada runtuhan batu. Sejak tahun 1960-an, lapisan es jauh di bawah permukaan bumi telah mencair, menyebabkan tanah dan jalan di atasnya—yang berliku-liku di sepanjang tebing curam—mengembang menjadi retakan, melunak, dan gua. Untuk sebagian besar waktu itu, tanah longsor hanya membutuhkan perawatan minimal, kata ahli geologi Denny Capps, yang bergabung dengan tim taman pada tahun 2011. “Ketika saya datang, itu lebih seperti ‘Jika Anda punya waktu’. Kami memiliki masalah lain yang lebih mendesak,” katanya.

Namun mulai pertengahan 2010-an, kecepatan longsor mulai meningkat secara eksponensial. Sementara tanah longsor awalnya bergerak beberapa inci per tahun, sekarang bergerak beberapa inci per minggu, menyebabkan penurunan parah di jalan serta gerakan kacau lainnya. Selama dua tahun terakhir, departemen terpaksa menutup jalan itu beberapa kali karena hujan lebat, longsoran batu, dan tanah longsor, termasuk kejadian di bulan agustus 2019 yang menyebabkan 300 orang dan 17 bus terdampar selama berjam-jam.

Musim panas ini bahkan lebih buruk. “Dalam beberapa hari terakhir, jalan itu sendiri bergerak sekitar 15 setengah inci per hari,” kata Capps. “Ketika Anda datang di tikungan, itu hanya menjadi gelombang besar di jalan yang semakin besar. Itu menjadi sangat curam sehingga bus benar-benar menyeret bumper mereka ke sana. ”

Sebagai perbaikan jangka pendek, Dinas Pertamanan telah menggali kerikil dari Sungai Toklat di dekatnya dan membuangnya berton-ton ke tempat pencelupan di jalan. Tapi dua minggu lalu, saat tanah terus melunak dan sumber daya sungai mulai menipis, pimpinan taman menarik steker dan malah menutup jalan.

“Perubahan iklim mendorong tanah beku untuk mencair, mengakibatkan tingkat pergerakan tanah longsor yang tidak terduga dan meningkat di Pretty Rocks yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah jalan taman,” Don Striker, Inspektur Denali, menulis dalam siaran pers pada 24 Agustus. Kami tidak dapat dengan aman mengikuti laju percepatan gerakan tanah longsor yang disebabkan oleh pencairan lapisan es.”

Lusinan pekemah yang telah mendirikan tenda mereka jauh ke dalam taman secara bertahap diusir; pekemah yang telah menjadwalkan menginap di hari-hari berikutnya di Danau Ajaib dipindahkan ke perkemahan yang lebih dekat, sementara banyak lagi yang dibatalkan sama sekali. Menambah kekacauan di taman adalah serangan beruang terhadap seorang pekemah, yang dianiaya oleh induk beruang pelindung dan dirawat karena luka tusukan, dan badai salju yang datang lebih cepat dari jadwal, memaksa jalan ditutup untuk semua pengunjung yang datang.

Sekarang, bagian belakang taman ditutup untuk musim dingin—dan tanpa kerikil perbaikan yang diangkut, area di sekitar tanah longsor akan memburuk dengan cepat. Situasi ini sangat mengkhawatirkan bagi masyarakat sekitar yang sangat bergantung pada pariwisata Denali. Mengingat bahwa tanah longsor semakin cepat setiap tahun, banyak yang skeptis bahwa jalan itu akan bisa dilewati sama sekali musim depan. “Dampak ekonominya mencapai dua digit jutaan dolar—dan untuk populasi 2.000 orang, itu sangat signifikan,” kata Vanessa Jusczak, direktur eksekutif Kamar Denali. “Hampir tidak terukur apa yang bisa dilakukan ini terhadap ekonomi lokal, dan terutama di tengah pandemi COVID, di mana begitu banyak bisnis memotong layanan dan jam kerja. Memiliki ketidaktahuan yang luar biasa ini untuk musim lain membuat pemilik bisnis sangat ragu untuk berinvestasi dalam pertumbuhan dengan cara apa pun. ”

Di Camp Denali di ujung jalan, Hamm harus membatalkan dua minggu penuh pemesanan, sebesar 15% persen dari total musim operasinya setelah kosong 2020 dibatalkan oleh coronavirus. Dia enggan mempertimbangkan model bisnis untuk masa depan di mana semua tamu dan sumber daya akan diterbangkan. “Ada banyak hal yang harus ditata ulang,” katanya.

Menatap masa depan yang tidak pasti

Bantuan mungkin datang: Dewan Perwakilan Rakyat Alaska lulus resolusi tahun lalu memohon bantuan dari pemerintah federal untuk perbaikan jangka panjang untuk memerangi tanah longsor. Senator Alaska Lisa Murkowski telah sangat aktif dalam stumping untuk konstruksi yang kuat, dan pada bulan Desember, dia membantu memandu RUU omnibus melalui kongres yang mencakup pendanaan untuk jembatan fisik di atas tanah longsor yang dapat berfungsi sebagai perbaikan sementara yang berguna, serta persyaratan untuk National Park Service untuk mengusulkan solusi yang lebih tahan lama.

“Kami tahu ini akan menjadi perbaikan yang mahal. Tapi selain melihat gletser dan berharap melihat rusa atau beruang, apa yang ingin dilihat oleh setiap turis yang datang ke Alaska adalah melihat Denali,” Murkowski katanya tahun lalu selama sidang Komite Alokasi Senat.

Sementara Capps mengatakan bahwa jembatan bisa membantu, dia dan ilmuwan lain memperkirakan masalah yang jauh melampaui satu titik di jalan ini. Ahli geologi telah mengidentifikasi lebih dari 100 daerah tidak stabil lainnya di sepanjang koridor jalan. A studi 2014 menegaskan bahwa sementara 75% taman tertutup lapisan es dangkal pada 1950-an, jumlah itu akan turun menjadi 6% pada 2050-an. Dan di tanah sekitar taman dan di seluruh Alaska, pencairan serupa terjadi, memicu segala macam gerakan bawah tanah dan gangguan infrastruktur.

“Permafrost kaya akan es, dan ketika mencair, ia menyumbangkan air ke tanah, yang merupakan salah satu kontributor utama aktivitas tanah longsor,” kata Capps. “Es benar-benar menyatukan tanah, dan ketika Anda mengambilnya, itu mengurangi stabilitas tanah. Itu juga berdampak pada beberapa utilitas kami yang lain: jalan, pipa, saluran listrik, bangunan.”

Sementara itu, dampak perubahan iklim dan cuaca ekstrem dirasakan di seluruh dunia: telah terjadi tanah longsor di Kanada, kawah yang meledak di Siberia, kebakaran hutan di AS bagian barat dan angin topan di daerah tropis. Pekan lalu, Dinas Kehutanan Nasional menutup setiap hutan nasional di California karena risiko kebakaran hutan sementara Badai Ida melanda negara bagian mulai dari Louisiana hingga New York.

“Alaska selalu menjadi tempat yang sulit untuk ditinggali dan berbisnis, tetapi sejauh ini kami berhasil melakukannya,” kata Capps. “Meskipun demikian, saya pikir kita perlu mengambil ini sebagai pelajaran untuk apa yang bisa terjadi. Ini adalah mikrokosmos untuk beberapa pertanyaan besar yang harus kita tanyakan pada diri kita sendiri di seluruh dunia akhir-akhir ini.”

Sumber Berita





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *