Terence Crawford tidak meninggalkan keraguan tentang kehebatannya melawan Shawn Porter, tetapi Errol Spence Jr. masih sulit dipahami

  • Whatsapp


LAS VEGAS – Terence Crawford menunggu beberapa detik hingga momen itu meresap sebelum dia melompat-lompat di depan penonton yang terjual habis.

Bacaan Lainnya

Selama bertahun-tahun, juara kelas welter WBO yang tak terkalahkan dan salah satu petinju top pound-for-pound ini kekurangan NS kemenangan besar melawan sesama 147-pon. Namun pada Sabtu malam, Crawford tidak hanya mendapatkan kemenangan.

Dia menerima pembenaran.

Dalam ujian terberatnya selama bertahun-tahun, Crawford menggunakan beberapa pukulan keras untuk hentikan mantan juara Shawn Porter di ronde ke-10 untuk mempertahankan gelar dunianya di Michelob ULTRA Arena di Mandalay Bay.

Pertanyaan yang diajukan Crawford dalam wawancara pasca-pertarungannya adalah retoris dan menggarisbawahi pentingnya hasil dan apa artinya baginya dan tinju pada umumnya.

“Siapa No. 1 di divisi kelas welter sekarang?” Crawford bertanya, sebuah pertanyaan dijawab dengan raungan dari 11.568 hadirin, banyak yang bersorak paling keras untuk Crawford.

Ini telah menjadi pertanyaan terbesar dalam olahraga selama beberapa tahun, sejak Floyd Mayweather pensiun dan kekosongan diisi oleh dua pria — Crawford dan Errol Spence Jr. yang tak terkalahkan, yang sebelumnya mengalahkan Porter dan hadir untuk kemenangan Crawford.

Banyak yang mengutip politik tinju — Crawford telah disejajarkan dengan Promosi Peringkat Teratas dan Spence dengan Juara Tinju Premier — sebagai alasan pertarungan belum dilakukan. Dan selama pemerintahan Crawford sebagai juara kelas welter, ia tidak memiliki kemenangan besar di resumenya dengan kompetisi teratas yang bertarung di bawah payung PBC.

Itulah yang membuat Sabtu malam begitu penting. Porter, yang berjuang untuk PBC, mewakili ujian terbesar Crawford sebagai kelas welter.

Sebagai pengganti pertarungan yang sebenarnya antara Crawford dan Spence, Porter – sekarang lawan umum antara Spence dan Crawford – berfungsi sebagai barometer terbaik untuk melihat bagaimana pertarungan itu bisa terjadi. Dan Porter memberikan jawaban yang cukup jelas dalam wawancara pasca-pertarungannya.

“Dia yang terbaik dari semua orang yang pernah bersama saya di atas ring,” kata Porter. “Pria itu memukul saya lebih dari siapa pun yang pernah bersama saya di atas ring.”

Selama konferensi pers setelah pertarungan, Porter (31-4-1, 17 KO) mengenakan kacamata hitam berbingkai tipis dalam olahraga oranye dan hitam, dan menegaskan kembali pernyataan itu.

Sementara itu, perang dingin antara Crawford dan Spence terus memanas setelahnya. Spence ditampilkan di layar lebar arena dan dicemooh oleh penonton yang pro-Crawford. Beberapa saat setelah pertarungan berakhir, Spence dengan cepat keluar dari arena tanpa berkomentar, dan kemudian mengirim tweet.

Pendiri Top Rank Bob Arum mengajukan pertanyaan tentang kelangsungan pertarungan Crawford-Spence yang diinginkan orang selama bertahun-tahun.

Arum, pada dasarnya, menembak jatuh, seperti yang telah dilakukan Crawford selama berbulan-bulan, jika tidak bertahun-tahun. Dan Arum mengajukan opsi potensial lainnya: juara kelas welter junior yang tak terbantahkan Josh Taylor, yang hadir untuk melihat Crawford mempertahankan gelar kelas welternya, dan yang juga kebetulan memegang keempat sabuk di divisi 140 pon.

Ketua Top Rank mengatakan pertarungan Crawford-Taylor potensial bisa lebih menguntungkan daripada Crawford-Spence karena daya tarik penduduk asli Skotlandia di Inggris dan kemampuan untuk meningkatkan pembelian bayar per tayang di dua benua.

Semuanya bisa bergantung pada apa yang terjadi dengan pengaturan promosi Crawford. Kesepakatannya dengan Top Rank sudah habis, dan sepertinya dia tidak akan kembali.

“Saya cukup yakin keputusan saya sudah dibuat,” kata Crawford, duduk di sebelah Arum selama konferensi pers pasca-pertarungan. “Bob tidak bisa mengamankan saya pertarungan Spence ketika saya bersamanya, jadi bagaimana dia mengamankan pertarungan ketika saya tidak bersamanya? Saya bergerak maju dengan karir saya sekarang dan saya berharap yang terbaik untuk semua orang,”

Apa yang sebenarnya terjadi selanjutnya masih belum jelas. Tapi Crawford tidak meninggalkan perdebatan tentang di mana dia saat ini berdiri.

Saat dia bertarung dan mengirim lawan yang lebih rendah, Crawford percaya bahwa dia adalah petarung terbaik di kelasnya. Porter memberi Crawford kesempatan yang dia butuhkan untuk membuktikannya.



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *