The Tragedy of Macbeth karya Joel Coen Adalah Adaptasi Stark Shakespeare yang Menakjubkan – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Keputusan untuk membuka Tragedi Macbeth di bioskop pada Hari Natal—seperti melepaskan pembunuhan gagak yang gelisah dan tertawan ke langit—harus menjadi salah satu strategi pemasaran paling jahat dalam beberapa tahun terakhir. Ini juga brilian dan sempurna, jika bukan dari sudut pandang menghasilkan uang, maka pasti dari segi artistik. Penonton dapat menonton film ini di Apple TV+ beberapa minggu setelah rilis teatrikalnya; jika itu satu-satunya cara bagi Anda untuk melihatnya, maka lakukanlah. Tapi untuk melihat ini film di teater adalah kesenangan khusus yang menggetarkan, penegasan miring-di-kincir angin tentang apa arti film, yang terlihat besar. Ini adalah film sebagai ilmu hitam. Menyerahkan diri pada itu terasa sedikit berbahaya. Ini juga terasa hebat.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Bacaan Lainnya

Siapa pun yang bertanya-tanya mengapa Joel coen akan peduli untuk mengadaptasi salah satu drama Shakespeare yang paling terkenal tetapi juga paling suram mungkin belum pernah melihat banyak film Coen brothers. Di permukaan, pandangan material yang kuning tentang sifat manusia tampak sempurna untuknya. Namun pengertian drama tentang apa yang memotivasi orang untuk melakukan hal-hal buruk tidak sesederhana semua itu, dan Coen—yang menulis perlakuan ini untuk layar—tahu itu. Pemeranan Denzel Washington dan Frances McDormand, ketika jenderal Skotlandia pemberani dan istrinya yang bermimpi menjadi bangsawan mengubah mereka menjadi pembunuh, mengubah materi menjadi pecahan cahaya yang berbeda. Ketika karakter-karakter ini diperankan oleh aktor-aktor yang berusia paruh baya—hampir melewati titik di mana mereka bisa mendapatkan banyak kesenangan dari kekuasaan, apalagi kekayaan—keputusasaan mereka menjadi intinya. Ini adalah pemberhentian terakhir mereka. Mereka tidak ingin mati sebagai juga-rans, konten untuk memakai lingkaran bangsawan yang bisa-menjadi-pesaing. Mengerikan, mempesona, manusia yang menakutkan, mereka seperti Bonnie dan Clyde senior, meraih apa pun yang diperlukan untuk memiliki kobaran api kemuliaan.

Atas perkenan AppleDenzel Washington di Tragedi Macbeth

Film dibuka dengan burung-burung gagak yang berputar-putar di langit abu-abu pualam—sinematografi hitam-putih yang elegan karya Bruno Delbonnel, dan memiliki keindahan tulang purbakala yang diputihkan oleh waktu. Macbeth Denzel dan tangan kanannya Banquo (Bertie Carvel) berjalan melalui lanskap berpasir yang tampak seperti bulan, membahas pertempuran kemenangan baru-baru ini, ketika mereka menemukan sebuah visi, makhluk yang telah diperkenalkan kepada kita. Tiga penyihir dalam cerita ini dimainkan di sini oleh satu pemain menawan, Kathryn Hunter, sebagai kurcaci beruas ganda yang dapat mencengkeram ibu jari pelaut yang terputus—atau apa pun itu—di antara jari kakinya yang dapat memegang. Dia berbicara dalam bisikan serak, suara yang tampaknya telah digosok mentah oleh pasir selama berabad-abad yang mengalir melalui jam pasir. Penampilan awalnya dalam film secara paradoks menghentikannya dan mendorongnya ke gigi tinggi. Dia adalah point of no return satu orang.

Coen menunjukkannya kepada kami, dan kepada Macbeth, dalam sebuah fatamorgana rangkap tiga. Ramalannya—bahwa Macbeth akan menjadi raja—adalah salah satu yang dia ingat secara bertahap, menulisnya dalam surat yang dia kirimkan ke istrinya, Lady Macbeth dari McDormand. Dia membacanya dengan penuh semangat saat dia berjalan melalui koridor minimalis yang diapit oleh kandil tinggi, salah satunya menyediakan api yang dia gunakan untuk membakar surat itu dan mengirimkannya melalui jendela, terbang ke malam seperti planet yang salah. Masa depannya begitu cerah sehingga sudah terbakar.

Atas perkenan AppleFrances McDormand di Tragedi Macbeth

Duncan, raja yang terkutuk, diperankan oleh Brendan Gleeson, dengan gravitas sipit; Corey Hawkins adalah Thane Macduff yang setia, jiwa yang dapat dipercaya yang memainkan peran penting di final—tetapi sebelum itu, dia memiliki adegan yang bagus di mana dia menangkap awal kesedihan yang berduri. Kenikmatan dari Tragedi Macbeth yang dingin: Ada adegan yang benar-benar mengerikan menyinggung, jika tidak terang-terangan menunjukkan, pembunuhan anak-anak Macduff. McDormand membuat Lady Macbeth yang kokoh dan menarik: Dengan koif melingkar dan postur tegak, dia memiliki tampilan salah satu wanita yang pensiun ke Santa Fe untuk menenun hiasan dinding, dan ini adalah bagian dari apa yang membuat motifnya begitu mengerikan—pada usia ketika sebagian besar calon ratu Skotlandia akan mereda, dia baru saja bangkit. Dan Washington adalah Macbeth yang fenomenal, kadang-kadang gagap dan gagap, tegas pada orang lain. Tepat ketika dia mencapai usia kakek panutan, dia adalah seorang pria di jalur yang salah, meskipun energinya luar biasa: dia melangkah melalui koridor kastilnya dengan fisik atletis SMA, panel tunik kulit agungnya. melebar di sekitar kakinya seperti insang ikan yang sedang bertarung.

Baca lebih banyak ulasan dari Stephanie Zacharek

Kostum di sini—oleh Mary Zophres—sangat luar biasa sehingga bisa menjadi fondasi lini produk baru. Titik-titik kecil bordir di leher sarung linen Lady Macbeth, sepatu bot kulit lembut yang dikenakan para pria, dibentuk dan dibentuk hanya dari beberapa potong kulit: Macbethwear, siapa saja? Tapi kemudian, seluruh film memiliki nuansa mantel yang berat yang menempel di bahu — pada akhirnya, Anda mungkin tidak yakin dengan apa yang baru saja Anda lihat, tetapi Anda tahu bahwa Anda benar-benar melihat sesuatu. Meskipun aktor sering menuntut untuk tampil Macbeth, Saya tahu sangat sedikit orang yang akan menyebutnya sebagai permainan favorit mereka. Mungkin terlalu mencolok, terlalu seperti anak panah dalam pikirannya yang tunggal, untuk menjadi favorit. Tapi aku bisa melihat Tragedi Macbeth menjadi film adaptasi Shakespeare favorit, bagi mereka yang memeringkat hal seperti itu. Menontonnya, saya merasa seolah-olah saya adalah bagian dari penonton yang melihat pertunjukan untuk pertama kalinya, dari pit. Aku tersentak lebih dari sekali; pada satu titik, tangisan tercekik yang aneh tersangkut di tenggorokanku. Pada akhirnya, saya memeriksa bagian bawah sepatu saya untuk jerami dan lumpur, dan terkejut karena tidak menemukan keduanya.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.