Varian Genetik Terkait dengan Penumpukan Lemak Visceral Berkorelasi dengan Umur Panjang – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Sudah ditetapkan dengan baik bahwa kelebihan lemak visceral berbahaya. Jaringan ini aktif secara metabolik, dan menghasilkan peningkatan peradangan kronis melalui berbagai mekanisme: a jumlah sel yang lebih tua; sinyal oleh sel-sel lemak yang muncul mirip dengan yang dihasilkan oleh sel yang terinfeksi; ditingkatkan puing-puing dari sel-sel lemak yang mati dan sekarat yang memprovokasi sistem kekebalan. Orang yang kelebihan berat badan dan obesitas memiliki ukuran yang lebih pendek harapan hidup, insiden penyakit terkait usia yang lebih besar, dan biaya medis seumur hidup yang lebih tinggi, dengan kerugian ini meningkat dengan beban jaringan lemak visceral yang lebih besar. Oleh karena itu, tidak mengherankan untuk menemukan bahwa variasi genetik yang berkorelasi dengan peningkatan akumulasi lemak visceral pada manusia juga berkorelasi dengan harapan hidup yang lebih pendek.

Bacaan Lainnya

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa obesitas merupakan faktor risiko berbagai penyakit, termasuk: Diabetes melitus, hipertensi, penyakit arteri koroner, pukulan, penyakit hati berlemak, gangguan pernapasan saat tidur, kesehatan mental, dan kanker. Obesitas juga telah terbukti berhubungan erat dengan semua penyebab kematian. Beberapa studi observasional mengungkapkan bahwa obesitas bisa mempercepat proses penuaan. Selain itu, meta-analisis menunjukkan bahwa orang dengan obesitas ekstrem mungkin memiliki harapan hidup yang berkurang sekitar 14 tahun. Namun, ada sedikit bukti tentang hubungan kausal antara pengaruh genetik dari akumulasi jaringan adiposa visceral (PPN) dan umur panjang.

Pengacakan Mendel (MR) analisis adalah pendekatan yang berguna untuk memperkirakan hubungan kausal antara faktor paparan dan hasil berdasarkan data observasi dari studi asosiasi genome-wide (GWASs). Polimorfisme nukleotida tunggal (SNP) biasanya berfungsi sebagai variabel instrumental untuk menyelidiki peran kausal dari faktor paparan pada penyakit atau hasil yang berhubungan dengan penyakit. Variabel instrumental yang valid adalah variabel yang (1) terkait dengan paparan, (2) independen dari perancu, dan (3) independen dari hasil yang bergantung pada paparan dan perancu. Dalam analisis MR dua sampel ini, kami menggunakan varian genetik (SNP) dari akumulasi PPN sebagai variabel instrumental untuk mengeksplorasi hubungan kausal dengan umur panjang.

Analisis MR kami menggunakan 221 varian genetik sebagai variabel instrumental untuk mengeksplorasi hubungan kausal antara akumulasi PPN dan umur panjang. Akumulasi PPN (per kenaikan 1 kg) ditemukan secara signifikan terkait dengan peluang bertahan hidup yang lebih rendah hingga ke-90 (rasio peluang [OR] = 0,69) dan usia persentil ke-99 (OR = 0,67). Analisis MR ini mengidentifikasi hubungan sebab akibat antara akumulasi PPN yang ditentukan secara genetik dan umur panjang, menunjukkan bahwa adipositas visceral mungkin memiliki efek negatif pada umur panjang.

Tautan: https://doi.org/10.3389/fendo.2021.722187

Sumber: Melawan Penuaan!



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *