Will Smith dan Pemeran yang Mempesona Menceritakan Kisah Venus dan Serena Williams di King Richard – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Tidak masalah apakah Anda peduli dengan tenis atau tidak: Pada pertengahan hingga akhir 1990-an, ketika Venus dan Serena Williams muncul, hampir semua orang menyukainya—dan mereka yang tidak menyukainya adalah orang-orang yang tidak ingin Anda kenal. Wanita-wanita muda ini berbeda dalam kancah tenis putih-kapur yang melelahkan karena mereka berkulit hitam, dan mereka berasal dari Compton. Tetapi mereka juga tak terbendung sebagai atlet dan sangat menawan sebagai individu. Seringkali atlet muda tampaknya lebih terlatih daripada dibesarkan. Tetapi sesuatu tentang keduanya menunjukkan bahwa, selain telah dilatih dalam olahraga mereka sejak usia muda oleh orang tua mereka, Richard Williams dan Oracene “Brandy” Price, mereka juga dibesarkan dengan benar. Mereka adalah superstar yang mungkin ingin Anda ketahui.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Bacaan Lainnya

Pria yang, bersama istrinya, memungkinkan hal itu sekarang memiliki filmnya sendiri, Raja Richard, di mana dia dimainkan oleh Will Smith. Seperti semua film berdasarkan orang sungguhan, Anda dapat mengasumsikan sutradara Reinaldo Marcus Green (Monster dan Manusia) dan penulis Zach Baylin mengambil beberapa kebebasan dengan fakta; selalu perlu untuk disingkirkan dan dipadatkan demi drama. Tapi sebagai cerita tentang bagaimana dua gadis kecil bekerja keras untuk kesuksesan mereka, didukung dan didorong oleh orang tua yang percaya pada mereka, itu sepenuhnya memuaskan; gambar itu meluncur dengan energi ambisiusnya sendiri, dan pada kekuatan hampir setiap penampilannya. Ini adalah salah satu film yang menyenangkan orang banyak yang tidak membuat Anda merasa malu menjadi bagian dari orang banyak—Anda merasa didukung daripada direndahkan.

Atas perkenan Warner Bros.Will Smith masuk Raja Richard.

Raja Richard dibuka dengan beberapa perusahaan kulit sepatu kuno. Richard Williams dari Smith—yang, kita ketahui, dibesarkan di Louisiana sebelum berakhir di Compton, tidak ada tempat yang ramah bagi penggemar tenis Hitam—memiliki rencana untuk kedua putrinya, Venus (Saniyya Sidney) dan Serena (Demi Singleton) sebelum mereka bahkan lahir: Untuk mengubah mereka menjadi atlet juara. Untuk itu, ia mengizinkan—atau mungkin mendesak—mereka untuk sering berlatih, bahkan saat hujan, yang membuat satu atau dua alis orang-orang di lingkungan itu bertanya-tanya. Apakah ini termasuk pelecehan terhadap anak? Tapi gadis-gadis jelas menyukainya, dan seluruh keluarga bergabung dalam aksi tontonan: Richard secara teratur mengemas seluruh klan — semua gadis, total lima — ke dalam vannya dan pergi ke lapangan tenis lokal yang jelas tidak mewah. Mother Brandy (Aunjanue Ellis, dalam penampilan luar biasa yang membawa film itu ke Bumi ketika film itu mengarah ke hagiografi) tampaknya menjadi pencari nafkah utama, meskipun dia masuk sebagai pelatih pada saat yang genting. Keduanya selaras dengan satu tujuan yang terlihat, dan Richard dengan gigih berjalan ke satu klub tenis putih mewah demi satu, mencari pelatih yang baik untuk dua bintang pemula, meskipun dia tidak mampu membayar. Anda dapat membayangkan berapa banyak dari mereka yang mengatakan tidak, atau bahkan langsung menertawakannya.

Salah satu pelatih, Paul Cohen dari Tony Goldwyn, akhirnya memperhatikan hadiah gadis-gadis itu, meskipun dia hanya akan menerima satu dari mereka, dan dia memilih Venus. Ini kisahnya yang sebagian besar terbentang di seluruh Raja Richard, meskipun gambarnya sangat terampil sehingga Serena jarang menghilang darinya: Film ini membahas kekecewaan awalnya tanpa pernah melupakan pemainnya, dan wanita itu, dia akhirnya akan menjadi. Sidney dan Singleton sangat bagus dalam peran ini. Mereka memberi kita Venus dan Serena sebagai anak-anak yang sedang bermain, ambisius dan pekerja keras tetapi juga gembira dalam misi yang diberikan orang tua mereka, misi yang jelas-jelas mereka inginkan untuk diri mereka sendiri juga. Ada sesuatu yang ringan dalam pertunjukan ini yang mungkin tidak Anda harapkan dalam film tentang dua orang muda yang pada akhirnya akan menjadi yang terbaik dalam apa yang mereka lakukan; mereka adalah manusia, selalu, dan tidak pernah menjadi robot olahraga.

Atas perkenan Warner Bros.Demi Singleton, Will Smith dan Saniyya Sidney di Raja Richard

Namun, sebagian besar, ini adalah kisah Richard. Smith adalah salah satu aktor yang selalu disukai sehingga banyak kritikus yang saya kenal praktis menyukainya bukan untuk menyukainya. Tapi di mana pun Anda berdiri di atas jenis film yang dia sukai (seringkali menginspirasi, untuk lebih baik atau lebih buruk), atau pada bakatnya secara keseluruhan sebagai pemain, apa yang dia lakukan di Raja Richard luar biasa. Film ini membuat kita memihaknya lebih awal. Usahanya adalah tipe akar rumput. Dia membuat video amatir tentang gadis-gadis itu; dia Xerox pamflet kecil memuji bakat mereka. Dengan mereka berdua di sisinya, dia melangkah ke klub demi klub kulit putih, tidak gentar dengan penolakan. Tetapi ketika seorang calon pelatih menertawakan video yang dia buat, sesuatu muncul di dalam dirinya—campuran rumit antara malu dan putus asa—dan matanya tiba-tiba menjadi kosong tak tertahankan.

Baca lebih banyak ulasan dari Stephanie Zacharek

Suasana hati tidak bertahan lama. Namun film membutuhkan kompleksitas ini. Itu juga perlu menunjukkan kepada kita betapa sombongnya Richard, dan bagaimana dia terkadang begitu berorientasi pada tujuan sehingga dia tidak mengenali hal-hal tertentu yang dibutuhkan gadis-gadisnya—atau, dalam hal ini, istrinya—pada saat itu. Smith memainkan aksi bangga-papa merak Richard ke gagangnya — tetapi tanpa kesombongan, dia juga menunjukkan kepada kita sisi keras kepala dan egois pria ini. Pada akhirnya, rencana Richard Williams berhasil—anak perempuannya menjadi juara dunia. Tapi dia juga melakukan sesuatu yang lain: mereka menjadi orang yang tidak ingin kita lupakan, orang yang kita sayangi baik di dalam maupun di luar lapangan. Dia seorang raja yang menempatkan ratu di depan kita, mengetahui betapa indahnya mereka dan yakin bahwa kita akan melihatnya juga. Dia tidak membuat mereka, tapi dia menciptakan ruang bagi kita untuk percaya pada mereka. Raja Richard menunjukkan kepada kita bagaimana dia berjuang untuk ruang itu, inci demi inci dan pertandingan demi pertandingan.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *