Bagaimana Najee Harris dan keluarga dari Pittsburgh Steelers membantu tempat penampungan tunawisma tempat mereka pernah tinggal – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Hal pertama Najee Harris ingin mengganti adalah karpet.

Bacaan Lainnya

Dulunya biru-hijau. Tapi tenunan industri lingkar pendek yang menutupi lantai di Greater Richmond (California) Interfaith Program (GRIP) telah memudar menjadi campuran noda dari cetakan sepatu lebih dari 20 tahun, jejak keluarga yang tak terhitung jumlahnya mencari awal yang baru.

Sepatu Harris, ibunya, dan empat kakak laki-lakinya berjalan di atas karpet itu ketika mereka tiba di penampungan Richmond lebih dari satu dekade lalu. Ini adalah yang terakhir dari beberapa tempat penampungan yang Pittsburgh Steelers rookie berlari kembali dan keluarganya tinggal selama masa kecilnya, saat mereka menghadapi beberapa penggusuran dan tugas tinggal di sebuah van di Golden Gate Park.

Ketika dia kembali ke tempat penampungan untuk kunjungan antara membantu Alabama memenangkan kejuaraan nasional pada bulan Januari dan menjadi pilihan keseluruhan No. 24 dari draft NFL pada bulan April, Harris memperhatikan karpet. Dia membuat catatan mental untuk mengubahnya ketika dia mendapat kesempatan.

Beberapa bulan kemudian, berkat kemitraan antara yayasannya dan Lowe’s, Harris membantu GRIP mengganti karpet dengan ubin kayu keras gelap di seluruh bangunan dua lantai seluas 12.000 kaki persegi.

Dan dia tidak berhenti di situ.

Sementara Harris, 23, menonton melalui panggilan video dari fasilitas Steelers bulan lalu, hampir 100 sukarelawan, termasuk keluarganya, turun ke GRIP untuk mulai memenuhi daftar keinginan Harris dan ibunya, Tianna Hicks, yang dikumpulkan dari pengalaman mereka tinggal di penampungan dan melalui pertemuan dengan organisasi selama musim panas.

Penambahan termasuk peralatan baru, komputer, panggangan, dinding batu, taman bermain, lansekap, pavers di tempat parkir dan lapisan baru cat biru-abu-abu muda yang terlihat hampir berwarna-warni ketika cahaya menangkapnya.

“Kami memiliki orang-orang yang menyumbangkan uang, tetapi memiliki Najee berbeda,” kata Siu Laulea, yang merupakan manajer kasus keluarga Harris selama tinggal di GRIP. “Dia ingin meningkatkan tempat itu. … [The residents] merasa seperti itu lebih seperti sebuah rumah. Tidak seperti fasilitas, karena warna lantai yang kita miliki. Dan dengan cat warna yang berbeda, itu hanya perasaan hangat. Getaran yang kami dapatkan dari penduduk, itu adalah getaran yang berbeda.

“Ini lebih seperti getaran bahagia.”

Setelah merasa tidak nyaman berbagi pengalamannya tumbuh menjadi tunawisma, Harris sekarang menggunakan platformnya untuk membuat dampak dengan berbagai cara.

“Saya menemukan bahwa saya dapat membantu orang, cerita saya dapat membantu orang – atau itu akan membuat mereka merasa tidak sendirian,” kata Harris.

‘Anda harus melihat gambaran yang lebih besar’

Harris sangat marah dengan Marcus Malu.

Seorang teman tepercaya, Malu juga merupakan pelatih Harris, dan dia menjalankan gym di komunitas Antiokhia tempat Harris bersekolah.

Seperti Harris, Malu, seorang penduduk asli Antiokhia, tahu bagaimana rasanya tumbuh dewasa dalam keadaan sulit.

Suatu hari sekitar tahun keduanya, Harris mendengar dua teman sekelas berbicara tentang dia dan bagaimana dia tinggal di tempat penampungan tumbuh dewasa.

Dia menghadapkan mereka dan bertanya bagaimana mereka tahu. Kemudian, dia pergi ke Malu.

Malu memberitahunya bahwa dia membagikan sebagian dari kisah Harris di perjamuan kekuatan dan pengkondisian sehari sebelumnya. Dia pikir kisah Harris dapat membantu menginspirasi para siswa.

“‘Ya ampun, aku tidak senang dengan itu,’” Malu ingat Harris memberitahunya. “Saya berkata, ‘Dengar, hentikan saya jika perlu, atau marah jika perlu. Tapi cepat atau lambat, Anda harus menceritakan kisah Anda. Itu bagian dari siapa Anda.’”

Harris tidak berbicara dengan Malu selama dua minggu berikutnya. Kemudian, dia berjalan kembali ke gym Malu dan duduk tanpa berkata-kata. Dia tidak perlu mengatakan apa-apa untuk Malu tahu Harris telah memaafkannya.

“Saya sangat marah padanya, tetapi saya tidak memahaminya,” kata Harris. “Saya tidak mengerti cerita saya, saya kira, seperti itu. Saya kira mereka menyebutnya kesaksian. Saya tidak mengerti bagaimana itu akan membantu orang lain. Saya tidak mendapatkan gambaran yang lebih besar saat itu. Saya berterima kasih padanya. untuk itu. Dia membantuku membuka diri.”

Harris mulai memahami bagaimana memengaruhi perubahan, menamai organisasi nirlaba yang baru dibentuknya Da’ Bigger Picture Foundation setelah menyadari hal-hal kecil dapat ditambahkan untuk membuat perbedaan.

“Jika kita semua saling membantu, maka kita semua bisa mencoba membuat perubahan menjadi sesuatu,” kata Harris. “Butuh waktu bertahun-tahun bagi saya untuk benar-benar mengetahuinya, jadi saya ingin membantu orang lain, karena orang berpikir bahwa kesuksesan atau apa pun yang Anda inginkan, kemakmuran, apa pun, terjadi begitu saja.

“Tidak sesederhana itu. Anda harus melihat gambaran yang lebih besar.”

Ini adalah pesan yang mulai ditanamkan Hicks pada Harris dan saudara-saudaranya selama tahun-tahun pembentukan mereka yang dihabiskan di perumahan sementara.

Harris dan keluarganya bekerja di dapur umum, drive mainan Natal, dan acara Olimpiade Khusus.

“Saya sendiri mungkin berada di sana dalam antrean, tetapi saya mungkin berada di sisi lain meja dan membantu membagikan makanan juga,” kata Hicks. “Saya telah melakukan beberapa hal sepanjang hidup mereka, hanya untuk menunjukkan kepada mereka bahwa memberi kembali sama pentingnya dengan menerima.”

‘Filantropis seperti itu’

Pada salah satu hari terbesar dalam hidupnya, Harris khawatir tentang makanan penutup.

Bukan untuknya, tetapi untuk sekelompok anak-anak yang sedang dia persiapkan untuk diberi makan di pesta pra-konsep di GRIP sebelum putaran pertama dimulai pada 29 April.

Malam sebelumnya, Harris gelisah; dia tidak bisa tidur. Dia menjadi khawatir tidak akan ada cukup makanan.

Keesokan paginya, dia menyadari bahwa dia mungkin kekurangan makanan penutup.

“Dia ingin memastikan bahwa anak-anak itu memiliki segalanya: makanan penutup, makanan,” kata Hicks. “Dia khawatir tentang makanan penutup. Dia menelepon sekitar meminta seseorang untuk pergi mencari makanan penutup sehingga mereka dapat memiliki permen setelah itu.”

Kisah Harris tentang tunawisma telah diceritakan di setiap pemberhentian karirnya. Dan ketika saluran berita lokal mengetahui pesta pra-draf di GRIP, siklus dimulai lagi.

Tetapi dengan setiap putaran minat yang diperbarui, datanglah kesempatan lain untuk menginspirasi atau menyediakan bagi satu orang lagi.

Sumbangan mengalir ke GRIP setelah Harris menyoroti organisasi tersebut selama pesta rancangan, membantunya untuk tidak hanya terus menyediakan tempat tinggal bagi keluarga di daerah tersebut, tetapi juga menyajikan makanan hangat kepada masyarakat dan menawarkan program yang membantu memperoleh dokumen hukum atau rujukan untuk obat-obatan dan pengobatan alkohol.

“Sebelum semua ini dimulai, kami berada di posisi negatif sebagai organisasi nirlaba,” kata Nicole Jones, asisten eksekutif GRIP. “Orang-orang melihat di berita dan mulai masuk. Ini cek di sini, ini cek di sini… Dengan uang itu, kita bisa tetap bertahan. Tetap lakukan penggajian dengan staf, buka pintu dan pertahankan program berjalan.”

Sementara Harris membantu banyak perencanaan di belakang layar untuk pesta rancangan hari, Hicks telah berperan penting dalam melanjutkan pekerjaan dan misi Yayasan Gambar Da’ Lebih Besar.

“Ini sangat bermanfaat, dan itu akan membuat Anda merasa sangat diberdayakan untuk mengetahui bahwa saya dapat melakukan sesuatu untuk mengubah banyak hal,” kata Hicks. “Itu membuat perbedaan besar sekarang, karena kamu tidak berbicara ketika kamu tunawisma. Kamu terlalu fokus untuk mencoba memastikan kamu memiliki tempat menginap malam itu untuk keluargamu. Mencoba memastikan kamu dapat memberi mereka makan. malam itu, bagaimana saya akan pergi ke sekolah, bekerja, besok?

“Jadi, sekarang bisa kembali dan berkata, ‘Ini adalah beberapa hal yang saya tahu akan dibutuhkan oleh keluarga-keluarga ini,’ itu mengubah banyak hal. Itu sebabnya saya ingin menangani ini lebih banyak lagi, karena saya melihat secara berbeda sekarang.”

Di tengah musim rookie-nya, Harris — yang Steelers-nya menjadi tuan rumah Beruang Chicago pada Senin malam (8:15 malam, ESPN) — belum memutuskan proyek apa yang ingin dia tangani selanjutnya, atau kapan.

“Dia seorang dermawan, dan Anda bisa melihat motor-motor itu berjalan di kepalanya,” kata Jones. “Dia ingin melakukan ini, dia ingin melakukan itu. Saya seperti, ‘Tunggu, pelan-pelan. Apa pun yang ingin Anda lakukan, kami akan membiarkan Anda melakukannya. Tapi pelan-pelan, kami harus melakukannya. satu per satu.’”

Suatu kali, Harris bahkan bertanya apakah dia bisa membeli gedung GRIP untuk membantu. Jones tertawa dan mengatakan kepadanya bahwa mereka sudah memiliki gedung itu. Jadi dia kembali dengan ide lain.

“‘Nah, bagaimana jika saya ingin membeli gedung dan membuka tempat penampungan lain?’” Jones ingat Harris bertanya padanya. “Aku berkata, ‘Kamu juga bisa melakukannya.’”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *