Bangkitnya Robot Dipercepat dalam Pandemi Dengan Langkanya Tenaga Kerja AS – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Pekerja Amerika berharap bahwa pasar tenaga kerja pandemi yang ketat akan menghasilkan gaji yang lebih baik. Itu mungkin hanya berarti robot mengambil pekerjaan mereka sebagai gantinya.
Kekurangan tenaga kerja dan kenaikan upah mendorong bisnis AS untuk berinvestasi dalam otomatisasi. Survei kepala keuangan Federal Reserve baru-baru ini menemukan bahwa di perusahaan dengan kesulitan perekrutan, sepertiga menerapkan atau mengeksplorasi otomatisasi untuk menggantikan pekerja. Dalam panggilan pendapatan selama sebulan terakhir, eksekutif dari berbagai bisnis mengkonfirmasi tren tersebut.

Bacaan Lainnya

Domino’s Pizza Inc. “menempatkan peralatan dan teknologi yang mengurangi jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan untuk memproduksi bola adonan kami,” kata Chief Executive Officer Ritch Allison.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Mark Coffey, wakil presiden grup di Hormel Foods Corp., mengatakan pembuat olesan Spam dan selai kacang Skippy “meningkatkan investasi kami dalam otomatisasi” karena “pasokan tenaga kerja yang ketat.”

Mekanisasi tugas-tugas duniawi telah berlangsung selama beberapa generasi. Itu dibuat luar biasa kemajuan dalam dekade terakhir: Jumlah robot industri yang dipasang di pabrik-pabrik dunia lebih dari dua kali lipat pada waktu itu, menjadi sekitar 3 juta. Otomasi telah menyebar ke bisnis jasa juga.

AS telah tertinggal di belakang ekonomi lain, terutama yang Asia, tetapi pandemi mungkin memicu beberapa pengejaran. Dengan sekitar 10,4 juta posisi terbuka pada Agustus, dan rekor jumlah orang Amerika yang berhenti dari pekerjaan mereka, kesulitan menemukan staf menambah insentif baru.

Ametek Inc. membuat peralatan otomatisasi untuk perusahaan industri, seperti pelacak gerak yang digunakan dari pabrik baja dan kayu hingga sistem pengemasan. Chief Executive Officer David A. Zapico mengatakan bahwa bagian dari perusahaan “menembak di semua silinder.” Itu karena “orang ingin menghapus tenaga kerja dari proses,” katanya pada panggilan pendapatan. “Di beberapa tempat, Anda tidak bisa mempekerjakan tenaga kerja.”

Serikat pekerja telah lama melihat otomatisasi sebagai ancaman. Di pelabuhan-pelabuhan AS, yang tertinggal dari rekan-rekan global mereka dalam teknologi dan saat ini berada di pusat krisis rantai pasokan utama, Asosiasi Pekerja Pantai Internasional telah bersumpah untuk melawannya.

Perusahaan yang mengatakan mereka ingin mengotomatisasi “memiliki satu tujuan dalam pikiran: untuk menghilangkan pekerjaan Anda, dan memasukkan lebih banyak uang ke kantong mereka,” kata Presiden ILA Harold Daggett dalam pesan video pada konferensi Juni. “Kami akan melawan ini selama 100 tahun.”

Beberapa ekonom telah memperingatkan bahwa otomatisasi dapat memperburuk kesenjangan pendapatan dan kekayaan Amerika.

“Jika terus berlanjut, permintaan tenaga kerja akan tumbuh perlahan, ketidaksetaraan akan meningkat, dan prospek bagi banyak pekerja berpendidikan rendah tidak akan terlalu baik,” kata Daron Acemoglu, seorang profesor di Massachusetts Institute of Technology, yang bersaksi pada hari Rabu di Senat. pendengaran tentang masalah tersebut.

Itu bukan hasil yang tak terelakkan, kata Acemoglu: Pengetahuan ilmiah dapat digunakan “untuk mengembangkan teknologi yang lebih melengkapi pekerja.” Tetapi, dengan penelitian yang sebagian besar didominasi oleh segelintir perusahaan raksasa yang menghabiskan uang paling banyak untuk itu, “ini bukan arah yang sedang dituju teknologi saat ini.”

Knightscope membuat robot keamanan yang terlihat sedikit seperti R2-D2 dari Star Wars, dan dapat berpatroli di lokasi seperti perimeter pabrik. Perusahaan mengatakan itu menarik klien baru yang mengalami kesulitan mempekerjakan pekerja untuk berjaga-jaga. Biaya robotnya mulai dari $3,50 hingga $7,50 per jam, menurut Chief Client Officer Stacy Stephens, dan dapat dipasang sebulan setelah menandatangani kontrak.

Salah satu pelanggan baru adalah Bandara Internasional Los Angeles, salah satu yang tersibuk di AS Segera, robot Knightscope akan memantau beberapa tempat parkirnya.

Mereka “melengkapi apa yang kita miliki dan tidak menggantikan layanan manusia,” kata Heath Montgomery, direktur hubungan masyarakat bandara. “Ini cara lain kami memberikan pengalaman tamu yang luar biasa.”

© 2021 Bloomberg LP

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *