Bank Dunia Mengatakan 86 Juta Orang Afrika Akan Dipaksa Bermigrasi Karena Perubahan Iklim – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Sebanyak 86 juta orang Afrika akan dipaksa untuk bermigrasi di negara mereka sendiri pada tahun 2050 karena efek dari perubahan pola cuaca, menurut sebuah studi oleh Bank Dunia.

Bacaan Lainnya

Pergerakan paksa di wilayah Afrika Barat dan cekungan Danau Victoria dapat dimulai dalam waktu kurang dari satu dekade dan kemudian meningkat, pemberi pinjaman yang berbasis di Washington mengatakan dalam laporan menjelang sesi ke-26 Konferensi Para Pihak di Glasgow. Orang-orang yang bergantung pada pertanian dan perikanan, misalnya, akan pindah ke daerah yang lebih layak huni untuk menghindari kondisi ekstrem seperti kelangkaan air, banjir, tekanan panas, dan naiknya air laut.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Dari penggembala yang bepergian ke Sahel hingga nelayan yang mengarungi lautan, kisah Afrika Barat adalah kisah migran iklim,” kata Ousmane Diagana, wakil presiden Bank Dunia untuk Afrika bagian barat dan tengah. “Ketika negara-negara mengalami peningkatan suhu, curah hujan yang tidak menentu, banjir, dan erosi pantai, orang Afrika akan menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di tahun-tahun mendatang,”

Afrika telah sangat terpukul oleh bencana terkait perubahan iklim selama dekade terakhir, sebuah tren yang dapat berlanjut, bahkan jika benua tersebut menyumbang kurang dari 5% dari gas rumah kaca dunia. Beberapa guncangan termasuk Topan Idai yang melanda Mozambik pada 2019, yang menyebabkan lebih dari 1.000 kematian. Tahun lalu, Somalia, Ethiopia, dan Kenya menghadapi ancaman keamanan pangan dari invasi belalang gurun terburuk dalam beberapa dasawarsa – yang dikaitkan oleh PBB dengan perubahan iklim.

“Kita dapat mengurangi dan memodulasi jumlah migrasi akibat iklim masing-masing sebanyak 30% atau 60% di bawah cekungan Danau Victoria dan Afrika Barat,” Kanta Kumari Rigaud, spesialis lingkungan utama Bank Dunia, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Tapi hanya jika kita melakukan hal yang benar.”Jika pola cuaca yang berubah terus berlanjut dan pihak berwenang tidak bertindak melawannya, hal itu juga dapat meningkatkan tingkat kemiskinan dan konflik, menurut laporan tersebut.

Komunitas global, pemerintah nasional dan lokal juga harus bekerja menuju emisi nol bersih, katanya pada hari Rabu.

Bank Dunia misalnya mengumumkan Selasa $150 juta dalam pembiayaan untuk mendukung proyek-proyek ketahanan iklim di masyarakat pedesaan di Kenya. Apa yang disebut Pembiayaan Program Aksi Iklim yang Dipimpin Secara Lokal dipimpin oleh pemerintah dan kabupaten, menurut Rigaud.

“Investasi dalam ketahanan dan adaptasi dapat mendorong industri hijau,” kata Hafez Ghanem, wakil presiden Bank Dunia untuk Afrika bagian timur dan selatan. “Ketika dipasangkan dengan investasi di bidang kesehatan, pendidikan, ekonomi digital, inovasi, dan infrastruktur berkelanjutan, mereka juga memiliki potensi luar biasa untuk menciptakan lapangan kerja cerdas iklim dan mendorong pertumbuhan ekonomi.”

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *