Bukti bahwa Metformin Tidak Mengganggu Respons yang Menguntungkan terhadap Latihan – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Ada yang menyarankan bahwa metformin, sebuah paling-paling mimesis pembatasan kalori lemah, dapat menekan beberapa respon metabolik yang menguntungkan untuk latihan. Metformin secara umum pilihan yang buruk dibandingkan dengan penghambat mTOR ketika datang ke bukti hewan untuk kemampuan untuk memperlambat perkembangan penuaan. Bukti utama manusia untuk metformin berguna, dan mengapa itu menarik minat, berasal dari sebuah studi besar pasien diabetes, dan keuntungan dalam harapan hidup tidak besar. Para peneliti di sini memberikan bukti yang menentang penekanan metformin terhadap mekanisme menguntungkan yang dihasilkan dari olahraga, tetapi saya tidak dapat mengatakan bahwa hal ini membuat metformin menjadi pilihan yang menarik. Pada akhirnya, ukuran efek kecil tidak layak untuk dikejar, mengingat banyak jalur penelitian dan pengembangan lainnya yang menawarkan janji yang lebih besar.

Bacaan Lainnya

Metformin dan olahraga keduanya meningkat kontrol glikemik, tetapi in vitro penelitian telah menunjukkan bahwa interaksi antara metformin dan olahraga terjadi di otot rangka, menunjukkan efek menumpulkan metformin pada adaptasi pelatihan olahraga. Dua studi (a buta ganda, grup paralel, diacak uji klinis dilakukan pada 29 individu yang tidak toleran glukosa dan double-blind, penyeberangan percobaan yang dilakukan pada 15 laki-laki kurus yang sehat) dimasukkan dalam makalah ini. Dalam kedua studi, efek latihan akut dengan atau tanpa pengobatan metformin pada variabel otot rangka yang berbeda, yang sebelumnya disarankan untuk terlibat dalam interaksi farmako-fisiologis antara metformin dan olahraga, dinilai. Selanjutnya, dalam uji coba kelompok paralel, efek latihan olahraga selama 12 minggu dinilai.

Biopsi otot rangka diperoleh sebelum dan sesudah latihan akut dan 12 minggu latihan latihan, dan respirasi mitokondria, stres oksidatif, dan AMPK aktivasi ditentukan. Metformin tidak secara signifikan mempengaruhi efek latihan akut atau latihan latihan pada respirasi mitokondria, stres oksidatif atau aktivasi AMPK, menunjukkan bahwa respon terhadap latihan akut dan adaptasi latihan pada otot rangka tidak terpengaruh oleh pengobatan metformin. Studi lebih lanjut diperlukan untuk menyelidiki apakah ada interaksi antara metformin dan olahraga di jaringan lain, misalnya usus.

Tautan: https://doi.org/10.1139/apnm-2021-0194

Sumber: Melawan Penuaan!



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *