Dengan masalah lini tengah Chelsea diekspos oleh Leeds, tekanan meningkat pada Jorginho – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Pada saat pembungkus Natal mulai menjadi lebih penting, Chelsea menemukan cara melawan Leeds untuk menutupi celah.

Bacaan Lainnya

Kemenangan 3-2 hari Sabtu di Stamford Bridge adalah klimaks dari minggu yang sulit bagi Thomas Tuchel, yang melihat timnya dikalahkan di West Ham dan kemudian menggagalkan posisi teratas di Grup G Liga Champions dengan kebobolan equalizer pada waktu tambahan dalam skor 3-3 hari Rabu. menggambar di Zenit St Petersburg.

Mereka dilanggar dua kali lagi di sini — membuat itu delapan kali dalam seminggu — dalam tampilan ceroboh lainnya di lini belakang, yang melanjutkan erosi bertahap dari rekor pertahanan luar biasa yang menjadi dasar kesuksesan Tuchel.

Pada akhirnya, hasilnya adalah yang terpenting, terutama pada hari ketika penentu kecepatan Manchester City dan Liverpool masing-masing menang 1-0, keduanya berkat penalti babak kedua.

Tetapi fakta bahwa Chelsea membutuhkan dua tendangan penalti untuk mengalahkan Leeds meringkas perasaan yang berkembang bahwa mereka sedikit bergantung pada posisi dua teratas.

“Kami beruntung, kami membutuhkan ini,” kata Tuchel. “Kami tidak beruntung dalam dua pertandingan terakhir kebobolan gol yang sangat terlambat jadi mungkin inilah yang kami butuhkan.”

Panduan ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak (AS)
Streaming ESPN FC Harian di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Dalam pertandingan penuh semangat yang kadang-kadang mengancam akan tumpah, The Blues pantas mendapatkan pujian karena menemukan cara melewati tim Leeds yang bersemangat yang memimpin dan mengira mereka telah merebut satu poin dengan menyamakan kedudukan pada menit ke-83.

Tapi ada banyak hal di sini yang membuat Tuchel khawatir dengan periode yang begitu sibuk di depan. Dalam 33 pertandingan pertama Liga Premier Tuchel, Chelsea kebobolan banyak gol hanya sekali. Mereka sekarang telah melakukannya dua kali dalam seminggu — dan itu hampir merugikan mereka.

Hilang N’Golo Kante dan Mateo Kovacic sekali lagi di lini tengah, Chelsea berjuang untuk memaksakan diri dalam kepemilikan, bahkan dengan Jorginho cocok lagi jadi pasangan Ruben Loftus-Cheek di tengah lapangan.

Leeds adalah ancaman saat istirahat dan, meskipun pemain sayap Dan James | sering berjuang untuk menggabungkan kecepatan kilatnya dengan produk akhir, Marcos Alonso melakukannya untuknya dengan tekel canggung pada menit ke-28 di dalam kotak.

raphinha mengonversi penalti dan Chelsea tampak bingung. Reece James kemudian menggebrak Dan James dengan tekel terlambat saat penonton tuan rumah mulai terdengar tegang — tetapi Leeds membuktikan kesalahan defensif bukan milik tim tuan rumah, kehilangan bola dengan murah untuk memberi Chelsea penguasaan bola di tepi lapangan.

Kiper Illan Meslier memberikan umpan ke arah Stuart Dallas, yang membiarkan bola lolos darinya saat dia menurunkannya, memberi Alonso kesempatan untuk menerkam. Timo Werner mengambil bola lepas dan memberi umpan kepada Alonso, yang melakukan umpan silang ke tiang dekat di mana Gunung Mason menyambut bola dengan penyelesaian pertama yang tajam dan terkendali.

The Blues menyelesaikan babak pertama dengan kuat dan memiliki tingkat dorongan baru setelah restart tetapi masih membutuhkan hadiah penalti untuk memimpin sebelum satu jam.

Raphinha dilanggar Antonio Rudiger di dalam kotak — keputusan yang diberikan wasit Chris Kavanagh pada tinjauan VAR — dan Jorginho mengonversinya, mengirim Meslier ke arah yang salah.

Namun Chelsea tidak mampu menutup pertandingan. Joe Gelhardt, sebagai pemain pengganti beberapa detik sebelumnya, mencetak gol pertamanya di Leeds dengan mencetak gol Tyler Roberts‘ Umpan silang pada menit ke-83 dengan sentuhan pertamanya di pertandingan.

Itu adalah produk dari ketidakmampuan Chelsea untuk mengontrol lini tengah. Absennya Kante adalah kerugian yang nyata tetapi terus terlihat bagaimana Tuchel menyesali tidak tersedianya Kovacic, saat ini karena tes Covid-19 yang positif, dengan putus asa.

Loftus-Cheek tetap menjadi pemain dengan potensi tetapi dia tidak memiliki kemampuan untuk mengambil beban dari pertandingan dan mengelola situasi yang ketat seperti yang dibutuhkan Chelsea di sini.

Oleh karena itu, beban tanggung jawab pada Jorginho terus tinggi, terutama saat ia berjuang melawan masalah pinggul yang sedang berlangsung.

“Dia sangat penting — Jorgi mengorbankan dirinya selama berminggu-minggu, sebenarnya,” kata Tuchel. “Saya sadar bahwa saat ini akan datang di mana dia akan menderita karena dia memainkan kampanye Liga Champions bersama kami, Euro bersama Italia, semua kualifikasi untuk Piala Dunia dengan Italia.

“Tidak hanya upaya fisik untuknya tetapi ini juga sangat menuntut secara mental. Dia tidak memiliki pramusim, memulai pertandingan Piala Super. [in August] langsung. Saya tahu kami akan tiba di beberapa titik di musim di mana dia merasa tidak sepenuhnya fit tetapi Jorgi sepenuhnya jauh dari situasi di mana kami kehilangan Kova dan N’Golo dan dia berkorban.

“Dia memberikan yang terbaik setiap hari dan menghabiskan berjam-jam dengan fisioterapis dan departemen medis untuk mendapatkan dirinya dalam kondisi terbaik. Itu adalah hadiah besar hari ini baginya karena tidak mudah untuk mencetak dua penalti dalam satu pertandingan.”

Pada akhirnya, Jorginho berada di tangan untuk melakukan intervensi yang menentukan. Untuk menggarisbawahi betapa putus asanya The Blues, penalti pada menit ke-94 dari pemain Italia itu adalah gol kemenangan terbaru mereka dalam pertandingan Liga Premier sejak September 2009.

Itu datang setelah Mateusz Klich dibundel di atas Rudiger di dalam kotak di dalam kotak, sebuah tanda kemampuan bek yang berkelanjutan untuk membuat kehadirannya terasa dalam arti menyerang. Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk Romelu Lukaku, yang diberikan peran periferal lain sebagai pemain pengganti pada menit ke-87.

Tuchel telah mengisyaratkan Lukaku membutuhkan waktu untuk memulihkan kebugaran penuh setelah menderita masalah pergelangan kaki tetapi kekhawatiran tetap bahwa alih-alih menjadi bagian terakhir dalam teka-teki tim pemenang gelar, kehadiran pemain Belgia telah mengubah gambaran keseluruhan menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda.

Teka-teki itu tidak akan menimbulkan kekhawatiran yang sama jika Chelsea masih kuat bertahan seperti sebelumnya. Tuchel sekarang akan memberi para pemainnya libur dua hari. Mereka menang di sini dan tetap berhubungan baik dengan Liverpool dan City, tetapi pengaturan ulang diperlukan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *