‘Ditolak Karena Siapa Aku.’ Perempuan Tuduh Administrasi Biden Diskriminasi Anti-Gay dalam Program Asuh – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Kelly Easter ingin membantu. Seperti banyak orang Amerika, dia menonton berita pada tahun 2020 dengan cemas pada kondisi menunggu tanpa ditemani migran anak-anak di perbatasan AS-Meksiko. Easter, seorang makelar barang tak bergerak berusia 47 tahun, tinggal sendirian di apartemen dua kamar tidurnya di Nashville, Tennessee. “Saya punya sumber daya. Saya berpikir, ‘Mengapa tidak? Biarkan saya membantu,’” katanya kepada TIME.

Bacaan Lainnya

Dalam penelitiannya, Easter menemukan Program Anak Tanpa Pendamping, sebuah program yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) AS migran anak-anak ke dalam pengasuhan sementara sampai mereka dapat disatukan dengan sponsor yang diperiksa di Amerika Serikat. kata paskahdia bertanya pada Kantor Pemukiman Kembali Pengungsi HHS bagaimana terlibat dan diarahkan ke Bethany Christian Services, sebuah organisasi nirlaba berbasis agama yang menjalankan program di daerahnya. Easter mengatakan dia pertama kali menghubungi Bethany di September 2020, dan didorong untuk melamar.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Baca lebih lajut: Bagaimana Keluarga Asuh Melangkah untuk Menampung Anak-Anak Tanpa Pendamping Tiba di Perbatasan AS-Meksiko

Tapi Easter, seorang lesbian, mulai khawatir ketika dia membaca online bahwa Bethany telah menolak bekerja dengan orang tua LGBTQ di masa lalu. (Bethany diumumkan pada 1 Maret 2021, akan mulai memberikan layanan kepada orang tua LGBTQ secara nasional.) Dia menghubungi kembali untuk meminta bimbingan; setelah satu tahun bolak-balik, Easter mengatakan dia diberitahu oleh Bethany pada 12 Agustus 2021 bahwa dia tidak dapat mendaftar ke program anak tanpa pendamping di kantor East Nashville mereka karena orientasi seksualnya. “Saya benar-benar menangis,” kata Easter kepada TIME. “Hanya ditolak karena siapa saya, itu benar-benar tidak nyata.”

Pada 13 Oktober, Easter mengajukan gugatan federal terhadap HHS, bersama dengan pejabat dan program HHS tertentu, dengan bantuan kelompok hak-hak sipil LGBTQ Lambda Legal dan firma hukum Orrick, Herrington & Sutcliffe LLP. Easter menuduh bahwa, dengan mendanai dan mengelola program federal melalui organisasi yang mendiskriminasi berdasarkan orientasi seksual, HHS telah memungkinkan diskriminasi dan melanggar Konstitusi.

“HHS berkomitmen untuk melindungi hak-hak individu LGBTQ dan memastikan akses ke program dan layanan kami,” Administrasi untuk Anak dan Keluarga dalam HHS, yang menjalankan program tersebut, memberi tahu TIME ketika dimintai komentar. “Seperti halnya gugatan yang diajukan yang menyebut pemerintah federal, kami akan merespons dalam waktu dan cara yang ditentukan oleh pengadilan.”

Masalahnya terletak pada aliran uang: HHS memberikan hibah kepada banyak mitra, termasuk Konferensi Uskup Katolik AS (USCCB), untuk menjalankan Program Anak Tanpa Pendamping. USCCB mengarahkan dana hibah itu ke kantor Bethany di East Nashville untuk mengelola program di daerah tersebut. Dan USCCB kontrak membatasi jenis keluarga apa? Bethany dapat mensertifikasi berdasarkan pada orientasi seksual atau identitas gender. (Seorang juru bicara USCCB memberi tahu TIME bahwa mereka mengetahui gugatan itu tetapi menolak berkomentar.)

Sadar akan batasan kontrak ini, Bethany membuka kantor kedua di Tennessee pada bulan Mei, yang akan mengelola program anak tanpa pendamping melalui kontrak dengan Layanan Imigrasi dan Pengungsi Lutheran (LIRS)—yang tidak membatasi orang-orang LGBTQ.

“Bethany Christian Services berkomitmen untuk menyambut dan melayani semua individu dan keluarga,” kata juru bicara Bethany kepada TIME dalam pernyataan 17 Oktober. “Kami mengundang siapa saja yang tertarik untuk menyediakan rumah yang aman dan penuh kasih bagi anak-anak untuk menghubungi kami dan memulai proses perizinan hari ini.”

Easter mengatakan dia disuruh melamar ke kantor baru, yang berjarak 30 menit berkendara dari rumahnya. Sesuai keluhannya, seorang anak asuh harus mengunjungi kantor itu dua kali sehari pada hari kerja menerima pendidikan—memerlukan dua jam mengemudi setiap hari yang tidak dapat diakomodasi oleh pekerjaan Easter. Dalam pengaduannya, Easter berargumen bahwa dengan tidak diizinkan melamar ke kantor East Nashville, dia secara efektif dikeluarkan dari partisipasi dalam program tersebut sepenuhnya.

“Apa yang pada dasarnya diizinkan HHS untuk terjadi di sini adalah segregasi,” bantah Karen Loewy, penasihat senior di Lambda Legal.

Peran agama dalam layanan asuh adalah elemen kunci dari kasus Mahkamah Agung tahun lalu Fulton v. Kota Philadelphia, di mana pengadilan tinggi dengan suara bulat memutuskan bahwa Philadelphia tidak dapat menolak untuk bekerja dengan agen Katolik karena tidak akan mengesahkan pasangan sesama jenis sebagai orang tua asuh.

Baca lebih lajut: Mahkamah Agung Berpihak dengan Agensi Katolik dalam Kasus Asuhan LGBTQ—Tetapi Menghindari Pertanyaan Utama Kebebasan Beragama

Sementara para advokat khawatir kasus ini dapat memberikan pukulan besar bagi hak-hak LGBTQ, keputusan pengadilan relatif sempit, dengan fokus pada spesifik kontrak Philadelphia dengan agensi tersebut, Catholic Social Services (CSS). Pengadilan menyepakati pertanyaan yang lebih besar yang diajukan dalam argumen lisan, seperti apakah organisasi keagamaan dibebaskan dari persyaratan non-diskriminasi yang berlaku secara umum.

Loewy berpendapat bahwa gugatan Easter berpusat pada klaim hukum yang berbeda dari pada di Fulton: Klausul Pembentukan Amandemen Pertama dan Klausul Perlindungan Setara gdijamin dalam Amandemen Kelima. Dan tidak seperti di Fulton, Loewy mengatakan, seorang LGBTQ sebenarnya ditolak dalam kasus Easter. “Sebenarnya ada bahaya di sini dalam dua arah,” katanya. Kerugian pada Paskah, dan “bahaya bagi anak-anak dalam tahanan pemerintah.”

“Saya dibesarkan sebagai Baptis Selatan. Saya mengidentifikasi sebagai seorang Kristen. Saya sepenuhnya menghormati kebebasan beragama,” kata Easter. “Saya hanya berpikir bahwa ketika datang ke pemerintah yang terlibat dalam pendanaan sebuah program, dan sekarang pemerintah saya mengatakan kepada saya bahwa saya tidak layak merawat anak hanya karena saya gay, di situlah batasnya dilanggar. Aku.”

“Saya memiliki rumah yang siap untuk seorang anak untuk memiliki tempat yang aman,” lanjutnya. “Tempat tidur yang hangat. Makanan enak. Rumah yang bagus, penuh kasih, dan suportif. Dan seorang anak di luar sana menyangkal hal itu.”

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *