Jangan Melihat Ke Atas Lebih Dari Kisah Peringatan Iklim Standar Anda – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Jika Anda mengikuti percakapan publik seputar perubahan iklim, Anda memiliki mungkin mendengar tentang Jangan Melihat ke Atas. Film bencana Netflix, yang dibintangi Leonardo DiCaprio dan Jennifer Lawrence sebagai ilmuwan yang diabaikan Randall Mindy dan Kate Dibiasky, menggunakan serangan komet yang akan datang sebagai kisah peringatan untuk perubahan iklim. Ketika para ilmuwan menyampaikan berita tentang komet yang berpotensi mengakhiri peradaban, para pemimpin di pemerintahan, media, dan bisnis gagal memenuhi momen itu.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Bacaan Lainnya

Bagi siapa saja yang mengikuti dorongan untuk bertindak atas perubahan iklim, semuanya terdengar sangat akrab. Tapi apa yang saya temukan menarik tentang Jangan Melihat ke Atas bukan alegori gambaran besar—menggunakan komet sebagai metafora untuk iklim tidak sepenuhnya halus—tetapi berbagai cara film menyoroti frustrasi, perdebatan, dan kontroversi yang telah mendefinisikan diskusi yang sangat nyata seputar perubahan iklim dalam beberapa tahun terakhir. Ini meninggalkan pembaca dengan rasa takut yang membayangi dan menawarkan beberapa petunjuk di sepanjang jalan. (Hati-hati: ada spoiler di depan).

Salah satu dinamika film yang paling keras adalah dalam penusukan mutlak pendekatan media arus utama untuk meliput perubahan iklim, yang selama bertahun-tahun telah membuat frustrasi para aktivis dan ilmuwan iklim. Dalam film tersebut, New York Herald—stand-in untuk Waktu New York hingga font di logonya—bermaksud baik dan siap menyampaikan berita tentang bencana yang akan datang. Tapi, ketika cerita itu ternyata menjadi penundaan lalu lintas web dan Gedung Putih menyangkal beberapa rincian cerita, Bentara meninggalkannya.

Lebih buruk lagi adalah penggambaran Rip Harian, acara pagi yang muncul di channel Pagi Joe, lagi-lagi mengandalkan logo yang serupa. Tuan rumah, yang diperankan oleh Cate Blanchett dan Tyler Perry, bersikap hambar dan tidak tertarik. Setelah para ilmuwan disarankan untuk tetap terang selama penampilan mereka di acara itu, Lawrence menyatakan di depan kamera bahwa “tidak ada yang mengatakan akhir dunia seharusnya menyenangkan.” Ini adalah rasa frustrasi yang dialami oleh para ilmuwan iklim—dan jurnalis—yang telah diberitahu di berbagai titik untuk membuat fakta suram perubahan iklim menjadi ringan dan dapat diakses.

Jangan Melihat ke Atas menawarkan gambaran yang sama kerasnya tentang inisiatif sektor swasta yang menargetkan perubahan iklim. Ketika para pemimpin di pemerintah federal di AS telah berjuang untuk menerapkan program perubahan iklim yang besar, pejabat yang sama ini telah beralih ke sektor swasta dan menggembar-gemborkan program iklim yang didorong oleh perusahaan sebagai tanda keberhasilan. Ini adalah kasus di pemerintahan Obama dan sekali lagi terjadi ketika Gedung Putih Biden berjuang untuk meloloskan undang-undang iklim yang ambisius.

Dalam film tersebut, Presiden Janie Orlean, yang diperankan oleh Meryl Streep, membatalkan rencana pemerintah untuk menangani komet yang mendekat dengan cepat untuk bekerja dalam kemitraan dengan perusahaan donor politik. Tujuannya adalah untuk menghindari bencana sekaligus menghasilkan uang, sebuah pendekatan untuk mengatasi perubahan iklim yang telah menjadi standar di Wall Street dan di Washington.

Saya bisa terus-menerus dengan contoh-contoh ini — penggambaran perjalanan ruang angkasa sebagai penyelamat potensial bagi umat manusia dan penggambaran penyangkal sains, untuk beberapa nama—tapi saya ingin mengakhiri dengan adegan yang terus saya pikirkan selama berhari-hari setelah menonton filmnya. Pada makan malam yang tenang dengan keluarga dan teman-teman ilmuwan, beberapa saat sebelum planet ini menghadapi kehancuran tertentu, karakter DiCaprio menawarkan pernyataan sederhana namun tajam: “Kami benar-benar memiliki segalanya bukan, ketika Anda memikirkannya.”

Yang benar adalah bahwa perubahan iklim tidak mungkin benar-benar mengakhiri peradaban manusia seperti komet, tapi garis—dan film secara lebih luas—namun menawarkan pengingat kritis bahwa peradaban kita tidak dapat diterima begitu saja. Saat ini, kita mungkin “memiliki segalanya” tetapi tidak ada jaminan tentang masa depan, dan kita mungkin melihat ke belakang suatu hari dan mengatakan hal yang sama.

Para ilmuwan, akademisi, dan jurnalis berulang kali menegaskan hal ini: untuk menginspirasi tindakan terhadap perubahan iklim, orang perlu memahami bahwa dunia yang berbeda—baik atau buruk—adalah mungkin dan mungkin akan segera terjadi. Ini adalah ide yang sampai saat ini sebagian besar tidak ada dalam budaya populer. Dalam pengertian itu, Jangan Melihat ke Atas adalah koreksi yang berharga: bukti bahwa perubahan iklim dapat dijalin ke dalam narasi budaya dengan cara yang menghibur sambil juga mengatakan sesuatu yang cerdas.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *