Rencana Austria untuk Mewajibkan Vaksin COVID-19 Membagi Warga — dan Para Pakar – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Bergulat dengan hukuman Eropa gelombang keempat COVID-19, Pemerintah Austria mengambil langkah berani untuk memerangi penyebaran penyakit pada hari Jumat – tidak hanya mengirim negara itu kembali ke penguncian selama tiga minggu, tetapi juga mengumumkan nasional pertama Vaksin covid-19 mandat di dunia barat.

Bacaan Lainnya

Kanselir Alexander Schallenberg mengatakan mandat, yang akan mulai berlaku pada 1 Februari, diperlukan untuk meningkatkan kampanye vaksinasi yang stagnan. Lebih dari 69% orang yang memenuhi syarat telah menerima setidaknya satu dosis, mendekam sekitar sepuluh poin persentase di belakang negara-negara Eropa Barat kaya lainnya. Pihak berwenang menyalahkan bahwa cakupan vaksin yang relatif rendah untuk memecahkan rekor beban kasus COVID-19 yang dialami Austria saat ini, dengan 14.000 kasus dilaporkan pada hari Senin —hampir dua kali lebih banyak dari yang dialami pada puncak gelombang kedua pada November 2020.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Terlalu banyak di antara kita yang belum menunjukkan solidaritas,” kata Schallenberg kepada media lokal, Jumat. “Meningkatkan tingkat vaksinasi adalah satu-satunya cara untuk memutus lingkaran setan ini.”

Tapi rencana itu langsung memicu kemarahan. Sekitar 40.000 orang memprotes langkah-langkah baru pemerintah di Wina pada hari Sabtu, bergabung dengan serentetan pawai di kota-kota Eropa barat menentang langkah-langkah penahanan COVID yang baru-baru ini diberlakukan kembali. Demonstran Austria membawa spanduk bertuliskan “tidak untuk vaksin” dan “jatuhkan kediktatoran fasis.” Banyak perbandingan yang merata dengan sejarah eksperimen Nazi di Austria—yang telah lama dibangkitkan oleh gerakan anti-vaksin yang kuat di negara ini. Polisi mengatakan kelompok berafiliasi sayap kanan, yang telah memainkan peran kunci dalam menyebarkan informasi anti-vaksin, menonjol di pawai.

Dengan latar belakang itu, para ahli kesehatan masyarakat meragukan keputusan untuk membuat vaksin menjadi wajib. Meskipun mandat dapat meyakinkan beberapa orang Austria yang ragu-ragu untuk divaksinasi, mereka mengatakan tidak mungkin untuk memenangkan mereka dengan oposisi yang lebih mengakar. Beberapa khawatir bahwa langkah itu bisa menjadi bumerang, semakin mempolitisasi masalah ini.

“Ini memperdalam jurang dalam masyarakat kita,” kata Thomas Czypionka, kepala ekonomi dan kebijakan kesehatan di Institut Studi Lanjutan yang berbasis di Wina, “Ada semakin banyak orang yang menentang pemerintah dan kebijakan melawan COVID-19, dan ini mandat vaksin mungkin berfungsi sebagai dorongan kuat untuk lebih banyak radikalisasi— terutama dengan sejarah kita.”

Bagaimana mandat vaksin Austria akan bekerja – dan apakah itu akan efektif?

Di bawah rencana pemerintah, pihak berwenang akan mengirimkan undangan untuk janji vaksinasi kepada 2 juta orang yang belum sepenuhnya divaksinasi, dan setelah 1 Februari, akan mulai mengenakan denda sekitar $4.000 pada mereka yang menolak untuk hadir. Sementara itu, ketika penguncian saat ini dicabut pada 13 Desember, pembatasan akan tetap berlaku untuk orang yang tidak divaksinasi.

Para ahli terbagi atas apakah mandat itu akan berhasil. Angka harian tentang dosis vaksin menunjukkan bahwa kontrol yang lebih ketat pada pergerakan orang yang tidak divaksinasi diperkenalkan awal bulan ini, dikombinasikan dengan lonjakan infeksi baru, telah mendorong ratusan ribu orang untuk ditembak dalam beberapa minggu terakhir.

Dengan langkah-langkah baru-baru ini yang tampaknya sudah meyakinkan mereka yang berada di pagar, ada keraguan tentang seberapa besar dampak vaksin wajib. “Akan ada kelompok kecil yang akan beralih ke vaksinasi sekarang, secara sukarela. Tapi kebanyakan [unvaccinated people] bahkan mungkin akan mengalami lebih banyak perlawanan,” kata Eva Maria Adamer-König, kepala Kesehatan Masyarakat di FH Joanneum University of Applied Sciences di Graz, Austria. Dia mengutip sebuah studi 2016 dalam European Journal of Public Health yang menemukan mandat untuk vaksinasi tertentu dapat membuat orang lebih cenderung menolak vaksinasi lain yang sebelumnya mereka rasa nyaman. “Ini bisa menjadi masalah besar.”

Czypionka mengharapkan bahwa mereka yang sangat menentang vaksin kemungkinan akan terus membuat janji untuk disuntik, tidak muncul, dan menolak membayar denda mereka—yang berpotensi membuat pusing pengadilan Austria. Karena mandat tidak akan berlaku selama beberapa bulan dan kekebalan dari vaksin membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk mulai berlaku, itu tidak akan berdampak pada beban kasus Austria saat ini, katanya. “Keputusan yang tepat adalah mengatasi skeptisisme di awal tahun, dan telah menerapkan vaksinasi wajib bagi para profesional kesehatan dan untuk staf pendidikan kami. Mungkin ini sudah cukup untuk menghindari tindakan tegas ini.”

Askin Kiyagan—Anadolu Agency/Getty ImagesPara pengunjuk rasa berbaris melewati pasar Natal pada 20 November di Wina, Austria.

Mengapa COVID-19 begitu buruk di Eropa saat ini?

Saat musim dingin tiba dan orang Eropa mulai menghabiskan lebih banyak waktu untuk bersosialisasi di dalam ruangan, varian Delta yang sangat menular dari COVID-19, yang sekarang dominan di seluruh benua dan dunia, menyebar dengan cepat. Eropa selama beberapa minggu telah menjadi pusat pandemi.

Vaksin membantu menurunkan rawat inap dan kematian akibat COVID-19. Di Austria, lonjakan infeksi saat ini menyebabkan sekitar sepertiga dari jumlah kematian harian sebagai gelombang kedua, menurut Oxford University. Dunia kita dalam proyek Data.

Tetapi stagnasi kampanye vaksin Austria selama musim panas telah membuat populasinya sangat rentan, kata Adamer-König. Banyak orang yang divaksinasi penuh di negara itu menerima dosis terakhir mereka di musim panas dan, dengan perlindungan dari infeksi — meskipun bukan dari penyakit parah atau kematian — berkurang setelah enam bulan, orang menjadi lebih dapat tertular dan menularkan COVID-19. “Tetapi [vaccinated] orang masih merasa aman dan seperti mereka tidak dapat melakukan kerusakan apa pun, dan [unvaccinated] orang belum divaksinasi karena kami memiliki sedikit pembatasan selama musim panas,” katanya.

Adamer-König mengatakan pemerintah gagal melawan arus informasi yang salah tentang vaksin yang sudah kuat di Austria sebelum pandemi dan telah berkembang sejak awal 2021. Mitos tentang risiko vaksin—termasuk membuat wanita tidak subur—telah menyebar secara online dan telah dikipasi oleh politisi dari Partai Kebebasan sayap kanan, kekuatan terbesar ketiga di parlemen Austria.

Mengapa orang-orang memprotes di Eropa?

Banyak orang Eropa bosan dengan siklus pembatasan yang tampaknya tak berujung. Kemarahan atas aturan yang baru-baru ini diberlakukan telah memicu protes besar di Belgia, Kroasia, Italia, Irlandia Utara, dan Swiss selama seminggu terakhir.

Di beberapa kota, demonstrasi berubah menjadi kekerasan selama akhir pekan. Di Belanda, di mana pemerintah telah mengusulkan undang-undang yang akan melarang orang yang tidak divaksinasi memasuki bisnis, bahkan dengan tes negatif, kota Rotterdam mengalami apa yang oleh walikota disebut sebagai “pesta pora kekerasan.” Massa membakar ratusan mobil dan melemparkan batu ke arah petugas polisi. Di Brussel, di mana pemerintah Belgia telah mewajibkan bekerja di rumah empat hari seminggu dan memperluas aturan pemakaian masker, beberapa anggota pawai berkekuatan 30.000 orang menyalakan kembang api dan masuk ke toko-toko.

Pawai Wina relatif jinak, tetapi polisi melaporkan “agresi tingkat tinggi” di antara pengunjuk rasa dan kehadiran ekstrimis sayap kanan. Kelompok hak asasi manusia mengecam pemakaian bintang kuning oleh banyak pengunjuk rasa, upaya untuk membandingkan pembatasan COVID-19 dengan pelanggaran berat yang diderita oleh orang Yahudi Eropa pada akhir 1930-an dan 1940-an.

Akankah negara-negara lain di Eropa memperkenalkan mandat vaksin?

Sejauh ini saja segenggam negara di seluruh dunia, termasuk Turkmenistan, Indonesia dan Mikronesia, telah mengumumkan rencana untuk membuat vaksin wajib untuk semua orang dewasa. Tetapi banyak negara barat, termasuk Amerika Serikat, Prancis dan Italia, telah memperkenalkan mandat terbatas untuk pegawai negeri dan staf perawatan kesehatan.

Untuk menyampaikan mandatnya, pemerintah Austria perlu mengembangkan kerangka hukum untuk vaksinasi wajib yang menghormati konstitusi negara, dan mengizinkan pengecualian bagi mereka yang tidak dapat divaksinasi karena alasan medis. Dengan melakukan itu, pemerintah kanan-tengah dapat mengandalkan dukungan luas dari partai Sosial Demokrat kiri-tengah oposisi utama. Tapi itu kemungkinan akan menarik api politik dari Partai Kebebasan, yang pemimpinnya mengatakan pekan lalu bahwa sebuah mandat akan melewati “garis merah gelap.”

Proses itu—dan tingkat reaksi balik dari pengunjuk rasa anti-vaksin—akan diawasi dengan ketat di negara-negara lain yang memerangi penggunaan vaksin yang rendah. Di dalam Jerman, di mana tingkat vaksinasi berkisar sekitar 70%, Menteri Kesehatan Jens Spahn mengatakan para pejabat sedang memperdebatkan pengenalan mandat. “Mungkin pada akhir musim dingin ini hampir semua orang di Jerman,” katanya pada konferensi pers Senin, “akan divaksinasi, disembuhkan atau mati.”

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *