Seks dan Skandal Abad Pertengahan Inggris

  • Whatsapp
Seks dan Skandal Abad Pertengahan Inggris


Pada abad ke-21, kebanyakan orang akan menganggap hubungan intim dan seksual mereka sebagai masalah pribadi. Namun, pada Abad Pertengahan, pembagian antara area pribadi dan publik dalam kehidupan pria dan wanita menjadi lebih kabur. 

Bacaan Lainnya

Photo by Alexander Krivitskiy on Unsplash

Anggota masyarakat secara aktif berpartisipasi dalam membentuk dan mengendalikan perilaku satu sama lain, termasuk seks abad pertengahan, melalui gosip publik dan membuat laporan kepada pihak berwenang ketika perilaku yang tidak diinginkan diamati.

Hukum mengatur seks dan pernikahan di era abad pertengahan seperti halnya sekarang, tetapi jauh lebih terlibat dalam beberapa aspek intim kehidupan pribadi orang. Salah satu arena publik di mana hukum mengklaim yurisdiksi atas kehidupan “pribadi” warga negara adalah pengadilan konsistori, dan catatan kasus yang bertahan dari periode abad pertengahan akhir di Inggris berisi banyak cerita yang menerangi sikap abad pertengahan terhadap seks, skandal dan hukum.

Seks Dalam Pernikahan: Hutang Pernikahan
Seperti dituliskan dalam laman Ancien-Origins, orang yang menikah di Abad Pertengahan diwajibkan untuk berhubungan seks dengan pasangan mereka kapan pun dia memintanya, dan konsep ini dikenal sebagai “hutang pernikahan” karena gagasan bahwa pasangan “berutang” satu sama lain dalam hubungan seksual.

Gereja mengajarkan bahwa seks harus dianggap semata-mata sebagai sarana untuk tujuan mengandung anak, tetapi memberikan sejumlah kebebasan dalam cara orang dapat berhubungan seks yang masih dianggap dapat diterima dalam kode moral Kekristenan.

Jika seorang pria tidak mampu berhubungan seks dengan istrinya dan dengan demikian tidak dapat menghasilkan keturunan dengannya, secara hukum dapat diterima bagi wanita untuk mengajukan perceraian, seperti dalam kasus Alice Barbour vs William Barbour di London, 1490. Alice, penggugat, mengklaim bahwa suaminya William tidak berdaya dan berusaha agar pernikahan itu dibatalkan. 

William, bagaimanapun, membantah klaim tersebut, dengan mengatakan bahwa dia mampu melakukan tindakan itu tetapi tidak menginginkan istrinya meskipun dia “dengan tekun menuntutnya”. Dalam beberapa keadaan tentu saja, pasangan dari seorang pria yang impoten mungkin tidak dapat mengajukan gugatan cerai. 

Membawa sebuah kasus ke pengadilan konsistori membutuhkan banyak sumber daya. Prosesnya merupakan usaha yang mahal dan juga membutuhkan pengetahuan yang luas tentang hukum dan proses hukum.

Perzinahan dan Percabulan di Inggris Abad Pertengahan
Untuk sebagian besar periode abad pertengahan, perzinahan didefinisikan dalam istilah yang sama seperti selama periode Romawi: yaitu, setiap tindakan seksual yang melibatkan wanita yang sudah menikah. Seorang pria menikah yang melakukan hubungan seks di luar nikah akan dianggap sebagai percabulan daripada perzinahan, meskipun pada Abad Pertengahan kemudian definisi perzinahan diperluas untuk mencakup pria yang sudah menikah. 

Meskipun tidak sepenuhnya sah bagi pria yang sudah menikah untuk berhubungan seks dengan wanita lain, itu dapat diterima secara sosial sampai tingkat tertentu karena dipandang sebagai kecenderungan alami bagi pria untuk cenderung melakukan dosa seksual.

Namun, seks di luar nikah bagi wanita, secara universal dikutuk. Seorang wanita yang melakukan perzinahan biasanya tidak dilihat sebagai kekurangan moral, melainkan suaminya akan dipandang buruk karena kegagalannya untuk mencegah ketidaksetiaan istrinya terlihat menunjukkan ketidakmampuannya sebagai seorang suami dan kelalaian perannya sebagai pembimbing moral suaminya. 

Standar perilaku yang berbeda ada untuk kelas sosial yang berbeda tentu saja, dan seks di luar nikah lebih dapat diterima di kelas bawah di mana hal-hal seperti hukum warisan, suksesi dan garis keturunan kurang penting daripada untuk kelas elit.

Seorang wanita yang belum menikah berhubungan seks adalah masalah yang berbeda. Dalam hal ini, hal itu akan berdampak buruk pada kedudukan moral wanita itu sendiri, dan akibatnya membuatnya kurang layak untuk menikah. Wanita muda sangat rentan dengan cara ini, dan banyak yang prospek pernikahan mereka di masa depan dihancurkan oleh pria yang tidak bermoral yang menipu mereka ke ranjang dengan janji-janji palsu.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *